Sabtu, 23 Maret 2013

Tipe-Tipe Pencurhat


Lokasi: di kampus.

Kegiatan: ngerjain tugas Perencanaan Kota, dengerin lagu nungguin dosen (yang selalu telat satu jam tiap minggu), dan ngedengerin curhat temen tersayang. (Aisyah).

Perasaan: Datar di tengah keramaian.

Mood: skala 75 persen mendekati baik-baik aja.


Dengan situasi semacam ini, gue lagi mengambil rehat sebentar dengan nulis blog (lagi). Gapapa kali, gue lagi cinta-cintanya sama si Super Wang dan seneng apdet tulisan menggunakan dia. Jadi, setelah bertahun-tahun lamanya gue menjalani masa remaja gue sebagai advisor percintaan, keluarga, sosial, orang berantem, binatang peliharan yang sakit, atau bahkan barang yang hilang di tengah pelajaran. Gue menemukan berbagai macam orang dengan tipe yang sangat-sangat-sangat berbeda setiap kali mereka menyampaikan curhat. Dengan cara masing-masing yang menurut gue unik itu, gue hendak mempartisinya ke dalam beberapa bagian.

Check it out.

1.       PENCURHAT GAK NERIMA SOLUSI

“Mar, gue galau. Gue harus gimana ya?”

Yang kayak gini paling ngeselin. Karena nasihat semacam apapun yang gue keluarkan, gak pernah di dengerin sama dia. Ini adalah pasien yang selalu jadi pasien terlama gue, durasinya bisa waktu berbulan-bulan saking dia gak pernah nemuin solusinya, dan selalu berkutat di masalah yang sama. Terus selalu nanya..

“Gue harus gimana, ya? Gue bingung..”

“Yaudah, gue kan udah bilang. Masalah kayak gini lo kesampingkan dulu, lo cari lah cowok lain. Cowok kayak gitu gak ada gunanya buat lo...”

“Iya sih...” *Muka sedih*.

Jeda beberapa lama. Dan gue cukup optimis, gue pikir dia udah cukup dapet pencerahan dari gue, sampe....

“Mar, gue harus gimana donk tapinya?”

*Mati*

BUNUH GUE, PLIS BUNUH!!!!

2.       PENCURHAT YANG MINTA SOLUSI (YANG DIA UDAH TAU SENDIRI)

Pencurhat semacam ini lumayan ngeselin, tapi sedikit kocak. Temen curhat gue barusan (Aisyah) bisa gue kategorikan dalam kolom pencurhat sejenis ini (keras kepala). Orang-orang yang pencurhat seperti ini biasanya juga temen curhat yang asik, dan pemberi solusi paling keren. Tapi ya begini efeknya. Karena mereka keseringan di curhatin dan ngasih solusi, giliran mau curhat dia galau sendiri.

“Menurut lo gue salah kayak gini?”

“Loh ya menurut lo sendiri donk gimana? Kalo menurut gue, elo gak salah waktu perasaan lo gak bilang itu satu kesalahan.”

“Iya gue udah tau. Gue tau kok...”

Dalem hati: KALO UDAH TAU NGAPAIN NANYA MONYONG?!

“Jadi menurut lo gue harus gimana, deh?” (pertanyaannya bukan pertanyaan galau, tapi lebih ke, minta kepastian untuk SOLUSI YANG DIA UDAH PUNYA SENDIRI)

“Lo tegasin ke dia deh maunya gimana...”

“Tegasin gimana? Gue udah tau kok emang kayak gini kejadiannya, jadi gue pikir. Yaudahlah, gue biarin aja kayak gini...”

-_________-                          

Ini.... pencurhat seperti ini yang bikin gue sendiri galau pada akhirnya.

3.       PENCURHAT INTROVERT

Ini lagi. Gue itu temen curhat, BUKAN PERAMAL. Mungkin sesekali gue harus menyadarkan temen yang yang tipe begini kalo curhat.

“Gue lagi punya masalah nih..”

“Apa mau cerita?” *gue, bertanya dengan penuh kelembutan*

“Ya menurut lo aja deh, masalah gue apa.”

“Lah, gue mana tau masalah lo apa kalo lo gak cerita?”

Diam sejenak.

“Gue gak tau gimana gue harus cerita, udahlah, gue jadi males kalo kayak gini. Jadi keinget lagi.”

Ini......

Super sekali.

Tipe-tipe semacam ini, biasanya gue diemin sampe mereka nyerah sama masalah mereka sendiri dan akhirnya datang ke gue. SIAP DENGAN CERITA MEREKA. Meskipun harus digali sendiri, tapi yaudahlah, toh gue berjiwa besar (kepoh)

4.       PENCURHAT NGALOR NGIDUL

Yang ini, kalo menurut gue sendiri adalah salah satu cara untuk menetralkan perasaan mereka sebelum curhat, karena gue tau, untuk terbuka sama sesuatu itu bukanlah satu hal yang cukup mudah, terutama ketika masalah itu tengah jadi fokus utama lo, dan itu bisa bikin lo sedikit gak nyaman. Cara dia menyamankan dirinya adalah dengan cara ngalor ngidul ini...

“Eh gue mau curhat deh?”

“Apaan?”

“Ehm, cowok gue...” jeda sejenak. “...eh entar deh, gue cerita ini dulu, tadi pas gue survey, lo tau. Tukang bajajnya ngotot nawar sebelas ribu sama gue! Gue sikat aja tuh abang. Enak aja, seribu juga berarti kali buat gue bisa buat naik angkot! Maless!”

“Errrr. Oke. Trus?”

“Iya jadi gini...”

Dan berlanjut dengan ngalor ngidul lainnya sampe dirasa udah nyaman sama situasinya dan keliatannya dia udah mulai berani untuk cerita.

Musti SABAR.

5.       PENCURHAT FILOSOFIS

Yang biasanya membuka sesi curhat dengan pertanyaan-pertanyaan yang tidak mengarah langsung ke topik curhat, tapi juga bukan ngalor ngidul. Selalu bikin gue bergumul dengan otak gue sendiri. Dan biasanya ketika otak gue mulai panas, dia baru mulai ke topik curhat yang sesungguhnya. Ini bikin gue mati kutu!

“Mar, lo tau definisi dari sayang?”

“Waktu lo care sama orang lain, errr. Entahlah, perduli sama dia?”

“Apa beda sayang sama suka kalo gitu?”

“Ya, mungkin sayang bisa gue definisiin lebih dalem daripada suka ya, karena sayang itu lewat proses yang cukup panjang. Emang kenapa sih?”

“Gapapa, pengen tau aja.” Diem sejenak. “Lo tau apa beda nasib sama takdir?”

Dalem hati: WOI LO SAKIT JIWA YA NANYA BEGINIAN.

Omongan nyatanya: “Ehm, itu pertanyaan dengan jawaban yang akan sangat panjang. Kenapa?”

“Gapapa, gue lagi galau aja. Mungkin kadang emang lo gak harus memiliki segala sesuatunya, ya. Menurut lo, apa yang harus gue lakuin waktu sesuatu yang pernah lo milikin itu jadi bumerang buat hidup lo?”

Ini.

PERGUMULAN OTAK!

BUNUH GUE BUNUH!

OooooooO

Ada beberapa hal yang menjadi alasan kenapa gue bersedia kepoh untuk orang lain, kenapa gue gak bosen untuk ngedengerin curhatan teman-teman gue dengan segala ke-antikan mereka. Karena gue tau semua orang butuh didengarkan, begitu juga gue. Gue menghargai teman-teman yang bisa jadi pendengar baik ketika gue butuh seseorang untuk curhat. Dan jujur, curhat itu benar-benar membantu meringankan beban macam apapun yang bergumul di elo.

Itu kenapa, gue selalu ada untuk siapapun yang mau curhat ke gue. Kita gak ada yang tau, sefrustasi apa orang itu, gak menutup kemungkinan dia mengambil tindakan drastis seperti bunuh diri dan sebagainya. Dan buat gue, gak ada ukuran tepat untuk seseorang, apakah masalah itu berat atau enggak bagi dia. Karena semuanya relatif, gak semua orang bisa tahan dengan masalah yang lo anggap ringan.

Itu kenapa, temen curhat akan sangat dibutuhkan.

Hal kedua adalah, vice versa mungkin. Gue belajar banyak dari orang-orang yang curhat sama gue. Mereka mengajarkan gue dengan pengalaman hidup mereka. Kadang ada terlalu banyak hal di otak lo, yang sangat perlu untuk dikeluarkan, atau diceritakan. Intinya, gue belajar banyak dari isi otak orang lain itu. Dan gue suka sih.

Hal ketiga tentunya adalah.

Gue kepoh. Dan itu adalah satu penyakit (talenta) natural yang gak semua orang punya. Jiwa kepoh yang begitu alami memang Cuma orang-orang seperti gue yang punya. Ha ha ha ha.

Oke, by the way, ini malam minggu (yang di atas itu ngetiknya kemarin), dan gue udah mendapat kebahagiaan yang baru karena akhirnya paket internet gue ganti pake ax*s dan kayaknya, sekarang gue udah menemukan jodoh lain selain super wang, yaitu axis. Semua keluarga gue pake axis, hape gue pake axis, dan ternyata gue puas setelah paket internet pake axis. *cring*.

Sekian postingan datar hari ini.

Semoga menghibur malam minggu anda

Salam roti!

4 komentar:

Anonim mengatakan...

hahahahaah
lu emg pndgr yg baik walau seringkali lu sk memotong pembicaraan se enak wudel mu.... dan lu bs jd moody maker yg asyik klo lu jg moodnya lg asyik.
malming lu kali ini lbh membahagiakan dan g pake acara galau kan ??? sudah ada ada yang memberi warna baru. suit suit... hihihih

Marisa Roti mengatakan...

aseeemmmmmmm.... hahahahahahahaha...

jangan bawa2 oase oase baruan lah. males bahasnya. tapi iya sih oase barunya asik...

Rika Priwantina mengatakan...

Kangen sama Marisa Roti yang satu ini, serius deh.

Oke, satu hal yang aku dapet dari postingan ini adalah : kepoh itu berjiwa besar. Sip. Setuju.

Soalnya aku juga manusia kepoh, sih. Hak!

Tiffany Frederika mengatakan...

Woah... Kayaknya gue masuk tipe pencurhat yang ngalor-ngidul, nih, secara kita kalo ngobrol loncat-loncat terus. LOL