Rabu, 09 April 2014

Kelompok Pengadegan Sakit Jiwa

Pertama-tama, lo harus tau dulu apa yang gue maksud dengan Pengadegan. Jadi Pengadegan ini adalah salah satu kelurahan dari Kecamatan Pancoran, Jakarta Selatan yang jadi objek studi untuk tugas studio proses gue kali ini. (kalo lo anak planologi pasti tau apa itu studio proses, dan fyi, di kampus gue. Iya, kampus swasta ini, stupro baru ada di semester 4).


Gue sendiri gak ngerti kenapa karena bahkan gue rasa si pak camat sendiri gak bisa nyebut nama kelurahan gue dengan benar, jadi yang namanya Pengadegan salah sebut itu udah biasa banget. Bahkan kalo dosen mau nyebut nama kelurahan gue dia perlu memejamkan mata sekitar lima detik sambil ngomong, “Apa tuh namanya? Kelurahan kamu opo toh jenenge? Ahh, Panggadean!”

Bahkan setelah memejamkan mata selama 5 detik seolah-olah dia teringat nama kelurahan gue, tetep aja... si dosen salah nyebut.

Terakhir kali gue kesana, gue kedapetan ada signage yang nulis nama kelurahan gue jadi pangadegan kalo ga salah. Bukan Cuma itu, bahkan alfamart dan indomaret kelurahan gue namanya pun salah. Semacam, Pangadegan, Panggadean, Penggadegan.

Gue gak ngerti lagi.

Anyway, bukan itu yang mau gue ceritain hari ini, fyi lagi, salah satu masalah signifikan yang ada di Kelurahan gue itu adalah banjir. Banjirnya juga bukan sembarang banjir, tapi banjir kelurahan gue itu banjir seatap yang suka lo liat di tipi2. Yang warganya sampe harus ngungsi kemana-mana gara-gara banjirnya udah masuk kategori parah (mengganggu aktivitas sehari-hari).

Intinya adalah, ada satu area yang disebut “lubang” sama penduduk sekitar, intinya di area itu kontur tanahnya njomplang sama area lainnya di kelurahan gue, dan itu yang mo gue bahas buat penelitian. Btw, lo bisa liat videonya di sini kalo tertarik.

Yang mau gue ceritain untuk postingan kali ini adalah, bagaimana perjuangan gue dan kelompok gue untuk mengerjakan penelitian ini. Karena masalahnya banjir, dosen gue bahkan mengakui bahwa cara mengolahnya bakal susah dan sebagainya. Tapi gue rasa kombinasi kelompok studio untuk tugas sesusah ini bener-bener salah banget.

Salah banget.

Waktu lima orang sakit jiwa lo gabungin jadi satu... ini hasilnya:

Duh Sorry, Kelepasan

Ada satu kejadian waktu nongkrong di gedung utama kampus, pada saat itu terjadi ceritanya gue lagi make headset dan ngerjain tabel-tabel analisis. Ketika tiba-tiba ada bunyi janggal yang udah gak asing lagi...

Bunyi kentut saudara-saudara.

Bunyi kentut bukan sembarang kentut, tapi bunyi kentut yang kenceng banget yang bahkan ketika lo nyetel lagu metal Marilyn Manson bunyinya bakal tetep kedengeran. Gue udah ngeduga siapa yang mungkin ngasilin bunyi kayak gini karena timingnya pas banget, pas tuh orang lagi rada ngangkat pantatnya dikit. Mungkin dia lagi ngasih kentutnya ruang buat bernapas, tiba-tiba si oknum tersebut bengong, liat ke sekeliling, ngeliatin temen yang lain satu-satu dan tiba-tiba dia ngomong sambil meringis... “Duh sorry, kelepasan.”

But, The Money is Fun

Gue juga punya satu anggota kelompok yang suka tiba-tiba ngomong bahasa inggris. Tapi kejadian kali ini rasanya bikin lemak-lemak gue bergolak gara-gara ketawa. Pasalnya waktu itu kita lagi ngomongin soal betapa susahnya jadi anak planologi.

Thomas: “Sesusah inikah untuk dapet gelar sarjana teknik?”

Gue: “Eh, emang anak sipil kayak kita juga ya? Ini sih bener-bener ngeselin banget.”

Liza: “Kalo anak sipil tuh susah itung-itungan, Mar. Ga kayak kita gini. Mereka harus pinter ngitung aja, kalo kita kan analisis-analisis penelitian gini.”

Thomas: “Duh, gue mau pindah ke manajemen aja deh kayaknya.”

*Situasinya pas itu jam satu malem dan kita masih di gedung kampus nyelesaiin tugas. Resiko gak akan tidur sampe sidang pleno*

Lalu, tiba-tiba si oknum  yang duduk ga jauh dari kita itu ngangkat kepalanya *iya dari tadi dia nunduk*, dan tiba-tiba dia ngomong.. “But,” dia ngangkat satu jari. “The money is fun.”

APA HUBUNGANNYA CABEEEE?!

Disumpelin ke Drainase

Berhubung dari tadi gue mempermalukan temen sekelompok gue bla bla bla. Ini juga becandaan (yang sebenernya lucu) ngeselin tentang gue. Kerjaannya si oknum kentut sama si the money is fun itu pernah mencetuskan ide... “Mau tau gak cara ngukur drainase yang valid gimana?”

“Gimana?”

“Kita sumpelin aja si Marisa ke drainase.”

Ga lucu ya? Emang ga lucu sih.

Digangguin Setan

Dari lima team kerja lainnya, team gue ini emang yang paling hobi nongkrong bareng sampe malem. Kadang beneran nongkrong, kadang nongkrong ngerjain tugas. Jadi di kampus gue emang ada satu ruangan khusus studio yang dibagi mejanya untuk setiap team. Tadinya ruangan studio itu kecil, tapi karena mahasiswa di angkatan gue bertambah jadi gudang di sebelah kelas di bobol untuk jadi ruang tambahan.

Dan gue menduduki bagian itu.

Waktu lagi asik diskusi, studio itu emang kosong melompong dan sepanjang koridor udah bener-bener gak ada satupun mahasiswa planologi lain selain angkatan gue (dan mahasiswa di jurusan gue itu dikit), jadi bahkan di ruang terbuka yang agak deket sama studio Cuma tersisa dua temen seangkatan dari kelompok lain.

Konon, dari dulu emang senior-senior gak pernah ngerjain tugas di studio sampe semalem kita, biasanya mereka nongkrong di organisasi jurusan atau gedung utama. Tapi karena nanggung, akhirnya kita lanjut aja di situ.

Gue lagi ngelilingin satu meja itu bareng dua kelompok lain ketika tiba-tiba pensil yang ditaruh di atas meja lompat sendiri dan ngeluarin suara ketukan yang kenceng. Lo bisa bayangin kan kalo lo naruh pensil di atas meja dan ditonjok dari bawah, pensilnya akan mental dikit. Pada saat itu gue masih sok logis dan bahkan melakukan reka adegan untuk nunjukin ke temen-temen gue kalo itu karena kita salah taruhnya tadi, makanya dia goyang.

Tapi ketua gue langsung ngambil tas dan bilang, “Pindah yuk, jangan di sini.”

Waktu lagi beres-beres, satu anggota kelompok gue pake sok ide dan ngunciin gue di kelas sendirian sebelum dia bukain lagi. Itu becandaan emang bener-bener konyol setelah gue pikir lagi, terutama ketika anggota lain ngerasain ada yang berusaha “gangguin” kita di dalem kelas.

Gak lama setelah kita ke gedung utama dan mulai rame. Mereka satu per satu mulai cerita, mulai dari pintu studio yang pelan-pelan ketutup sendiri, disaat yang bersamaan temen cowok gue ngeliat ada cewek keluar dari sana. Suara besi diadu, dan terakhir kejadian pensil mental itu.

Setelah diusut dengan nanya sama cleaning servis kampus, ternyata emang di studio itu ada yang menghuni. Anak kecil cewek *mungkin yang diliat sama kelompok gue*. Sejak itu...

Tetep aja sih kita sering nongkrong di studio ampe lampu dimatiin. Namanya juga kelompok sakit jiwa.


Salam Roti!

2 komentar:

Tiffany Frederika mengatakan...

Wow. Lu kuliah capek juga, ya, sampe jam 1an gitu. Untung gue masuk psikologi.

Marisa Roti mengatakan...

iya, fan. Jadi maklum ya gue susah diajak jalan. Eh gak juga sih, emang kita nyari timing yang tepatnya susaaaaahhh banget. hahahaha. Rabu, ya? bareng sama kelompok PLB gue nih survey.