Senin, 05 September 2011

Ups.. Salah Orang..

Gue punya satu penyakit akut yang sulit di sembuhkan. Namanya penyakit “salah panggil”. Yang paling miris, setiap kali gue melakukan kesalahan ini, teman-teman gue seringnya melengos, pura-pura gak kenal, dan meninggalkan gue yang kebingungan di tengah jalan. Rada ngeselin, tapi toh urat malu gue memang tipis-tipis gampang putus. Bahahahahahaha…



INSIDEN 1
Nah, ceritanya kemarin itu gue lagi-lagi salah manggil anak orang. Karena situasinya, gue memang baru bangun tidur dan setengah celeng gitu.

“Diana, permisi donk..” dia duduk di depan gue ngalangin tivi. Gue rada gak yakin sebetulnya nih anak siapa, tapi gue pikir mirip-mirip sepupu gue yang namanya Diana. Eh pas gue panggil, dia nyaut dan minggir. Berarti kesimpulan gue pada saat itu nama dia memang Diana.

Karena gak yakin gue bisik-bisik ke enci gue.

“Ce dia Diana bukan?” enci gue ngegeleng. Nah lo???! “Dia eta? Eta margaretha??” enci gue ngegeleng juga. Karena frustasi gue nanya ke si anak itu.

“Dek, kamu eta ya? Eta margaretha??” dia ngegeleng juga. “Lah?? Terus kamu siapa donk?? cici jadi bingung..”

“Olive ci…”

Krik krik krik….

INSIDEN 2
Gue dan seorang temen cewek gue lagi jalan-jalan di sekitar lingkungan sekolah. Waktu di tengah jalan gitu, gue liat cewek rambutnya keriting dan kulitnya item. Mirip sama temen sekelas gue, pas itu gue masih SMP, sayangnya gue rada gak merhatiin dia pake rok biru atau abu-abu, karena gue pikir itu bener temen gue, gue toel aja dari belakang. Rada bingung juga sih, kok temen gue ngumpul sama anak SMA gitu.

“Weh, ngapain lo di sini??” Tanya gue dengan polosnya. Ternyata pas dia nengok. SETAN INI BENERAN ANAK SMA!! “Olala, sori ci.. sori salah orang…”

Dia Cuma menatap gue dengan pandangan.. “Neh anak siapa she?” lalu begitu gue liat kedepan. SEMANGKA, temen gue udah jalan kedepan sambil cekikikan. Gue yang masih bingung tereak-tereak..

“Woi tungguin gue donk! malu neh gue salah manggil orang!! Woiii!! Woiii!!!”

“Enggak!! Jangan deket-deket! Gue gak kenal sama lo! Gak kenal!”

Jahatnya…

INSIDEN 3
Waktu itu siang-siang, gue lagi di sekolahan sama enci dan keponakan2 gue. Waktu lagi jalan mo masuk gerbang sekolah, gue yang udah siap-siap markir motor gitu, tiba-tiba ketemu cewek yang juga nek motor. Mukanya sih masih lumayan muda, dan familiar! Itu dia, tapi gue gak tau dia siapa. Pokoknya familiar aja. tiba-tiba dia senyum ke gue..

“Eh ci, tumben ke sekolahan..” kata gue sok kenal..

“Iya neh mo jemput adek..” jawabnya lagi. Yang sebetulnya GUE GAK YAKIN DIA KENAL GUE JUGA! “Lah kamu ngapain ke sini?”

“Ini, lagi nganter ponakan aku jajan..”

Setelah itu kita misah gitu. Gak lama kemudian, di jalan ketemu dia lagi.

“Gak pulang?”

“Iya neh…” gue yang PENASARAN BANGET akhirnya nanya ke dia.. “Cici kok masih inget aja sih sama aku?” sumpah gue gak tau dia siapa…

“Inget lah, masa lupa cici sama kamu..”

Dan gue pulang membawa tanda Tanya sebesar kingkong. Sebetulnya cici itu SIAPA??

7 komentar:

Desi Des mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Desi Des mengatakan...

wkakakakakaka.. kocak bner mar, sering2lah kyk bgtu, hahaha.. trus d share d blog, biar pada trhibur xDD

Marisa Roti mengatakan...

elo sih nyumpahin gue salah orang melolo! brrrrrrr..

Jane Felicia mengatakan...

asli yg terakhir kocak mampus mar.. awkwkwa

btw, gw jd dpt ide cerita gr2 baca tulisan ini.. tp gw ga ad ide gmna tuangin ke kata2nya.. ckck

Marisa Roti mengatakan...

ah lo mah jane, dari maren ngomongnya begitu molo, mana postingannyaaaa???

lo bikin entar kasih tauk biar gue baca. ehehehehehe

Anonim mengatakan...

hahahahaha sumfe lucu banget yang terakhir.. hahahahaha.. SKSD banget sih.. jangan2 tiang listrik aja km ajak kenalan.. :p

-you know who- ;)

Marisa Roti mengatakan...

Biariiiinnn!! weeeekkk

ahahahahahahaha, aku gak mikir yang terakhir itu lucu lucu banget loh..