Sabtu, 23 November 2013

"Pake Otak, Jangan Perasaan." -Bokap-

Kadang, gue bersyukur gue masih punya dua orang tua dengan karakter yang sangat unik dan berbeda, dan saling melengkapi satu sama lain. Mungkin lo yang baca blog gue selama ini nganggep gue durhaka yang gak pernah sayang orangtua karena setiap post soal orang tua, gak pernah sekalipun gue bilang kangen, yang ada Cuma ngedumel dan sebagainya.


Well, iya sih.

Gue termasuk kategori durhaka, kalo definisi durhaka lo adalah suka membangkang, ngelawan, ngedebat, keras kepala, dan ngedumel kalo disuruh-suruh. Iya gue durhaka.

Tapi kangen itu bukan hal yang lumrah di keluarga gue, gak pernah sekalipun gue denger cici gue ngomong ke gue, atau bokap nyokap gue.. “Pa, saya kangen..” atau “Ce, aku kangen.”

Karena itu akan menjadi kalimat menjijikan sepanjang sejarah kehidupan keluarga gue. Dan memang itu yang selalu di didik sama bokap gue. Seperti dulu, ketika seorang anggota keluarga gue (gue gak mau bilang itu cici atau koko gue, mengingat beberapa temen mereka juga baca blog gue, dan gue akan dimarahin sama mereka karena dianggap mempermalukan nama harum mereka di blog. Jadi lo tebak-tebak sendiri. Dan gue serius. Kalo diantara lo adalah salah seorang teman dari cici atau koko gue, plis jangan bilang-bilang sama mereka).

Btw, iya, jadi ceritanya dia sedang pergi ke tempat yang sangat jauh dari Indonesia (dan gue gak mau bilang dia kemana, kalo gue bilang dia ke malaysia, elo yang merupakan temen koko gue, pasti tau gue lagi ngomongin siapa). Intinya, si anggota keluarga misterius ini nangis, karena homesick, dan telponan sama nyokap gue sambil nangis terisak. Nyokap gue ikutan nangis. Terjadilah adegan sinetron RCT* dimana si mama dan si anak nangis-nangisan di telepon.

Hal pertama yang gue lakukan adalah.... ngakak.

Errr. Lo gak melihat ada yang lucu dari adegan itu? Ya, menurut gue itu lucu.

Dan hal pertama yang bokap gue lakukan adalah. Dia ngamuk, dia ngamuk karena si anggota keluarga ini manja Cuma karena jauh dari keluarga dan pake nangis-nangis ke nyokap.  Jadi, bukannya ikutan nangis dan kangen-kangenan, bokap gue merampas hape dari tangan nyokap gue dan maki-maki si anggota keluarga ini, dan bilang dia manja juga cengeng.

Terus bokap gue juga marahin nyokap gue. “Lu ngapain anak dimanja kayak gitu? Nangis-nangis lu ikut nangis. Mau jadi apa dia? Cuma begitu doank udah nangis-nangis kayak begitu.”

Jreeenng.

Kedua, karena situasinya sekarang gue udah gak tinggal sama bokap nyokap gue, jadi selalu terjadi kunjungan setiap minggunya, dan gue inget betapa sebelnya gue dulu semasa SMA, ketika sabtu masa dimana gue seharusnya bisa jalan-jalan sama temen-temen gue, gue malah harus ngunjungin bokap, sampe temen-temen gue udah gak pernah lagi ajak gue jalan.

Setiap kali pulang, entah kenapa bokap gue selalu pesenin gini ke gue. “Lu inget ya, Cia. Pake otak jangan perasaan, jangan cengeng. Papa gak mau lu jadi bego.”

Bokap gue selalu marahin anak-anak ceweknya ketika kita terlalu emosional, entah terlalu marah, atau terlalu senang, intinya adalah logika nomor satu, dan gue harus menomor satukan hal itu. Menurut gue itu masuk akal, karena gue sering merasa ironis dengan kondisi cewek-cewek melankolis yang menangisi cowoknya dan galau karena itu. Gue rasa itu yang bokap gue maksud. “Pake logika lu, jangan perasaan.”

Sejak gue remaja, sebetulnya diam-diam gue kagum sama bokap gue. Entah mungkin bokap gue udah capek ceramahin gue, tapi sejak terakhir kali gue ngelawan dia, dia gak pernah lagi nyeramahin gue. Dan bagus sih, bete aja diceramahin terus. Tapi gue selalu merasa, ada banyak hal yang bisa gue serap dari bokap nyokap gue semasa mereka hidup, itu kenapa diem-diem gue suka nguping kalo bokap lagi ceramahin cici koko gue.

Tema setiap minggunya pun beda-beda, dan gue selalu dapet hal baru dari setiap ceramahan bokap gue. *jadi lo jangan heran, kenapa gue suka ceramah di sini. Semacam bawaan*. Tema minggu ini adalah bagaimana menjadi seorang pemimpin dan bawahan yang baik, karena bokap gue pernah mengalami keduanya. Gimana bersikap di masyarakat dan punya attitude. Kalo bokap gue tau gimana gue diluaran, mungkin dia kecewa. Ha.

Karena bokap gue pernah membawahi seratus orang dengan latar belakang yang berbeda-beda, yang bekas preman, bekas rampok, bekas pecandu narkoba, dan bokap gue sukses mendidik orang-orang itu jadi karyawan yang loyal. Ya anggaplah, itu masa kejayaan bokap gue dulu.

Bokap gue punya sejarahnya sendiri, sampe kadang, kalo gue ketemu tukang makanan atau tukang fotokopian atau bahkan guru les (yang mengaku temen SD bokap) yang kenal sama bokap gue, *dimana bokap gue belum tentu kenal sama dia,* dia bakal.. “Udah, ga usah bayar. Gapapa, gua kenal sama bapak lu.”. Bokap gue preman, orang miskin karena bangkrut, orang kaya, pemimpin, bahkan sales. Pada masanya.

Minggu ini, di tengah-tengah tugas yang mendera, gue merasa kangen denger ceramahan-ceramahan semacam itu. Meskipun nyebelin, tapi ternyata ngasih banyak manfaat. Meskipun di sini susah signal, banyak nyamuk, dan gudangnya setan *gue serius*, minggu ini gue merasa ringan akhirnya gue balik ke sini, dan nyokap gue hobi masak. Makanannya enak-enak, jadi gue akan selalu subur makmur di sini.

Jadi, kalo gue dikasih satu kesempatan untuk berharap adalah, untuk bokap nyokap gue bisa hidup lebih lama, karena ceramahan-ceramahan itu, gue tau terbatas selama mereka hidup, dan masih ada segudang hal lainnya yang masih belum mereka share ke anak-anaknya untuk bekal kita kelak. Jadi ya, gue berharap. Dan ini bukan pernyataan melankolis, tapi logika dan kejujuran serta benefit untuk gue, karena gue akan bisa terus belajar banyak.

P.s. I’m not really good with emotion. Jadi ketika gue mengucapkan kata-kata seperti, bete, sayang, suka, kesel, kangen, jeles, ga suka ditinggal, dsb2, sambil cengengesan. Itu cara gue meminimalisir emosi kuat yang sedang dirasakan. So, yaaaa......


Salam Roti!

3 komentar:

march flens mengatakan...

hai babe,,,,, postingan lu kali ini bikin gw kgn sm ortu gue, specialy bokap gue. apa yang lu tulis itu bener, ketika ortu kita masih ada kita bisa byk dari mereka. ajaran mereka yang ngebuat pondasi kita, well lu tau klo gw salah 1 dari sekian juta org dibumi dan sekian ribu temen lu yang sedikit atau banyak? melankolis, dengan gw kenal lu gw sedikit belajar berlogika. thanks babe, selama ini da mau ngajarin gue sesuatu yang baru buat gw. so keeping fighting.....

Lorisca Cessia mengatakan...

hwaii beibb .. *muntah aja silahkan* waks xD
skarang gue ngerti kenapa karakter2 yg lo buat selalu terkesan angkuh dan keras hati, sengenes apapun kondisinya lo gambarkan (pernah kita bahas di whatsapp). hehe
bokap lo keren. salutt ..

gw sendiri ga suka sentimentil gitu sama keluarga. padahal papa gue dah ga ada dan gue dah terpisah sama mama hampir 5 taon.
gue prnah kayak sodara lo, nelfon mama sambil ngeluh2 nangis2 .. bedanya ga ada papa yg ngomel2 (kalopun dia masih ada juga ga bakal sih . hehe)

gue emang diajar buat tetap pake logika sih. tapi papa pernah pesan, kodrat sebagai cewek harus tetap pake perasaan. maksudnya jadi cewek tegar tapi tetap lembut hati gitu lah. karena udah jadi cirinya cowok pake logika dan cewe pake perasaan. kalo pas ketemu pasangan yg keras, nah itu saatnya perasaan kamu yg peka dipake .. kalo ketemu stubborn sama stubborn? nah lo .

Lo pasti bersyukur yaa masih punya keluarga yg asik gitu. sekali lagi, bokap lo keren! :D

Marisa Roti mengatakan...

fey: dan lo mengajarkan gue banyak hal juga kok. hahahaha.. banyak lah, salah satunya cara ngadalin orang. errr, atau ngegodain orang you know what i mean ya. wkwkwkwk..
semangat terus, fey!

Icha: Chaaaaa! udah lama gak ngobrol sama lo deh. hehehehe. (topik2 awkward semacam iluminati dan sebagainya). hahahahaa. Bokap gue gak cuma keren sih, nyentrik juga. Gue rasa kenapa bokap gue selalu memesankan kita untuk gak pake perasaan, salah satunya adalah untuk menyeimbangkan sifat alamiah cewek yang selalu melankolis, dan bokap gue sudah punya banyak pengalaman dengan cewek-cewek melankolis begitu. Jadi dia sangat mengerti gue yakin...