Minggu, 02 Oktober 2011

Desperate..

Jadi anak bertampang biasa aja, reputasi biasa aja, kemampuan beradaptasi biasa aja, dan pengetahuan yang biasa aja. kadang jadi satu kendala bagi gue. Terutama kalau lo juga seperti gue, punya engko bertampang lumayan, reputasi oke, attitude yang baik, beken di kalangan teman-temannya, kemampuan beradaptasi luar biasa, dan pergaulan yang menetap. Bareng anak-anak borju lainnya,yang keren dan bawa mobil.



Gue sampe udah bosen nanya ke orang-orang atau pendapat dari orang-orang mengenai kemiripan gue dan engko gue. Katanya kita seperti langit dan bumi. Ya eyalah,s ecara engko gue langsing, dan gue langsung! mending gue gak usah nanya-nanya daripada sakit hati.

Engko gue sendiri adalah tipe cowok metroseksual yang modis dan selalu perhatiin penampilan. Berbeda jauh dengan gue yang cenderung cuek dan gak punya taste dalam fashion. Intinya gue parah. Karena kalo gue belanja bareng dia, kepala gue bawaanya pusing tujuh keliling, tiap dia mengomentari betapa jeleknya selera baju gue. Memang, memang dia punya gaya sendiri dalam berpakaian sedang gue BELOM. Lo liat suatu saat nanti……

Perbedaan yang kedua adalah, engko gue orangnya aman sama orang lain. Gue jarang ngeliat dia berantem di jalan sama tukang bajaj ataupun sama sopir angkot. Sedang gue, *enci-enci gue juga sih* gue sendiri hobi banget ngajak orang berantem di manapun gue berada. Dia mudah membuat orang-orang simpatik sama dia, sedang gue, mudah membuat orang-orang gendek sama gaya ngomong gue yang serampangan. Errrrhhhh.

Di dunia pergaulan, entah ini perasaan gue aja atau gimana. Tapi melihat teman-teman dia yang masih tahan sampe sekarang ini, gue merasa dia dan teman-temannya adalah geng gaul yang sering hangout kemana-mana. Itu kenapa, pengetahuan dia mengenai ilmu “per-nongkrongan” anak muda luas sekali, seperti dia sudah menjiwai sekali cara untuk bersenang-senang bareng temen-temennya. Gak kayak gue. Jarang keluar, kuper soal dunia luar, pokoknya enggak banget deh.

Gue sendiri gak tau apa niat gue dengan nulis ini sih. Tapi gue sekedar mengeluarkan unek-unek aja, memang ada satu kebanggaan juga kalo ada temen gue yang bertingkah gak jelas dan ngomong “Engko lo ganteng ya, baek lagi. Ih masa mau sih nganter makanan gitu buat lo. Eh engko lo kapan di rumah? Gue ke rumah lo donk..” ya elaaahhhh… males!

7 komentar:

Junita dan Junita mengatakan...

kocak hehe
'peran' gue dalam kehidupan juga gitu ko..jadi orang yang 'standar'

tapi gue se;a;u bersyukur dapet posisi kaya gini. banyak hal yang bisa di dapet. toh "jadi biasa ' itu ga jelek ko.

terlalu kurang ga bagus, terlalu berlebih juga ga bagus. hehe

salam kenal : )

Marisa Roti mengatakan...

ahahahahahaha iya deh kak junnn!

tapi kak, kalo telralu biasa aja, namanya kelebihan juga donk? biasa ajanya kelebihan! ahahahahaha

yoedi mengatakan...

jadilah diri sendiri.. jadikan kekurangan sebagai kelebihan.. jangan malu karena orang2 seperti lo limited edition.. oke meennn?? wkwkwkw dosen gw pernah cerita untuk ga jadi orang yang standard.. karena ngambang dibawah orang hebat diatas orang ancur.. pelan2 juga pasti ketemu bakat lo.. salah satunya nulis

Marisa Roti mengatakan...

YOEEEDDDIII!
KOMEN LO BAIK BANGET. HAHAHAHAHA
sini lo gue bekep biar tambah langsing.. thenks ya yo, gue dibilang limited edition.. *maksud lo limited apa sih sebenernya?*

gue doain lo panjang umur dan bersama-sama kita meraih puncak...

Rika Nanami mengatakan...

Mar, kenalin doooong sama engkonya :p :p :p

bercanda Mar, hehe. jaman sekarang jaman anak borju (ya?) hmmm apalagi di Jakarta ya Mar, metropolitan, huahaha *lah terus?*

mau bilang 'jadilah diri sendiri aja' juga saya bingung, soalnya saya juga begini nasibnya Marisaaaaa -_-

Marisa Roti mengatakan...

Rika: ahahahahahaha.. mau lo? engko gue udah punya cewek tapinya..

thenks ya atas saran lo yang masih kebingungan itu..

yoedi mengatakan...

kampret meraih puncak lo kira Akademi fantasi.. hahahha.. yah limited maksudnya yang kaya elo ya cuma 1.. semua orang pasti punya lah perbedaan2 detil yang "limited".. bisa kelebihan bisa kekurangan.. biasa kaloseumuran lo ini lagi bingung jati diri.. saya juga pernah muda.. *garuk2jenggot* yang jelas jadi diri lo sendiri lah..