Minggu, 09 Oktober 2011

Cosplay=Freak??

Hari ini, untuk menghabiskan hari minggu gue memutuskan untuk ikut sama geng anime di kelas, yang gue sendiri gak ngerti sejak kapan gue jadi ikut-ikutan mereka. Gue rasa sejak gue denger Juvendi ngomentarin gaya pergaulan mereka “Gue penasaran, Mar. kayaknya seneng banget kalo ngobrol rame-rame gitu. Tapi gue sih jujur aja gak pernah nyambung. Gak ngerti gue apa yang seru.”



Dan jug ague emang interest sama salah satu anggota mereka yang keliatan pinter dan alim itu, makanya gue mencoba buat ikut-ikutan acara-acara yang sering di adain mereka. Entah gue sendiri juga gak ngerti, karena kayaknya sewaktu kita nemplok dig eng gak eksis, maka semakin sering kita terlihat bareng mereka, maka makin kita terlihat gak eksis. Gue merasa itu pikiran skeptis, biarpun gue ngerasain sendiri tiap ditanya “Lo jalan sama mereka?” dengan tatapan aneh. yeah, gue jalan sama mereka.

Oke singkat cerita hari ini gue diajakin mereka untuk liat cosplay di fx. Dan sebetulnya gue udah sering di ajak Cuma gue selalu ingkar janji karena dalam bayangan gue cosplay= freak. Tapi gue pikir gue juga udah gak punya banyak temen yang bisa diajak hangout, gue pikir gak ada salahnya. Ternyata setelah sampai sana, gue malah jadi orang norak sendiri. Gara-gara keseruan liat cewek-cewek keren. Errr, ada dua cewek keren sih sebetulnya. Gue pikir mereka cosplayer, dan waktu gue pikir mereka cosplayer, entah mengapa kata cosplay mendadak jadi blink-blink di otak gue. Dan baru gue ketahui setelahnya kalo mereka ternyata dancer.

Buat gue ikut acara tadi sesuatu banget, meski kepala gue pusing bukan main. Minimal gue dapet pengalaman dan jadi berani ngajak kenalan orang gak kenal. Errr dari dulu juga itu kebiasaan gue sih. Tapi di sini gue seperti dapet pencerahan kalau gue bisa ikut dance biar badan gue gede. *kapan-kapan gue ceritain* betewe, ternyata temen yang gue kenal, hampir semuanya anak dance. What a coincidence. Dan sewaktu gue lagi nongkrong bareng anak laen, gue ngeliat ada 3 anak dance lagi latihan gitu. Dan yang dua ngedance itu dua cewek yang gue bilang keren tadi.

Gue ngajak ngobrol satu cewek yang lagi megangin handphone buat lagu, jadilah gue ajak kenalan. Dan ternyata dia itu leader mereka, lalu gue minta facebook blab la bla, dan ternyata si leader ini juga tertarik sama cosplay dan sering ikut cosplay.

Lalu gue ngobrol dengan beberapa anak sana yang ternyata juga lumayan seru, kecuali beberapa orang yang keliatannya nganggep gue freak, entahlah, so far gue merasa gak adayang salah dengan anak-anak itu. ada satu temen gue yang pernah ngingetin kalo anak cosplay itu memang awalnya keliatan asik, tapi kemudian hari lo akan menyadari kalo mereka itu freak dan gak terlalu eksis di real world. Dan teman gue ini memang pengalaman dengan cosplay.

Berhubung gue sendiri baru ini ngeliat cosplay *dan gak berencana ikut lagi di cosplay-cosplay berikutnya* gue gak tau dan gak gitu perduli, karena gue sudah berencana untuk mencari komunitas lain.

Gue kenalan dengan satu anak Bina Bangsa, yang dalam persepsi gue sekolah itu elit karena satu temen gue ada ngomong waktu di dalem lift. “Ih kayak lift sekolah kita ya..” hnggg. Pake lift? Gila betis gue aja sampe gede tiap hari naek turun tangga di sekolah.

Gue sendiri gak ngerti apa masalah gue dengan berkomunitas. Tapi gue gak pernah betah berkomunitas, terbukti sewaktu gue ikutan persekutuan doa di gereja, ketika gue merasa gue mulai deket dan nyatu gue langsung berhenti. Aneh. Gue menganggap tujuan gue mengenal orang banyak hanya untuk koneksi yang sewaktu-waktu bisa menguntungkan gue.

Permasalahannya, kalau gue gakbisa berkomunitas, jalan gue untuk deket dengan orang lain akan dua kali lebih susah. Oh yeah, setelah beberapa jam gue bareng mereka, langsung ngerasa bosen dan entah kenapa capek banget. rasanya gue pengen buru-buru pulang, tapi karena gue nebeng, dan orang yang gue tebengin belom mau pulang. Yaudah, gue pulang sendiri, hebatnya gue tetep bisa survive pulang dari fx ke rumah dengan busway. Gue sudah bialng, gue manusia yang mudah beradapatasi.

Gue rasa pengalaman cosplay hari ini cukup jadi pengalaman dan masukan buat gue, kalau gue bener-bener boleh ikut ngedance *hah??* iya, secara gue merasa takdir banget bisa kenalan dengan banyak anak dance di sana. Dan itu tempat cosplay, man! Oke, gue sudah membulatkan tekad!

Oh y ague lupa. buat yang gak tau cosplay itu apa. Cosplay itu singkatan dari costume play, kalo gak salah. Pokoknya orang ikut cosplay akan ngikut gaya berpakaian dari tokoh anime atau tokoh film. Yang mana pun, kalau lo ngikut gaya satu tokoh itu artinya lo cosplay. Dengan atribut wig dan segala macamnya.

9 komentar:

Jane Felicia mengatakan...

aaa gw berasa pengen komen tapi kynya td ud kita omongin banyak juga di sms :|

pengen coba kenalan sama anak2 komuniti bboy deh! keliatannya keren/banyak yang ganteng2, eksis, dan banyak rivalry tapi juga saling support *A*

Rika Nanami mengatakan...

*cengo*

udah kebal denger statement 'cosplayer = freak'. tapi sebenernya engga kok, ya gimana ya... cosplayer nggak semuanya freak, soalnya kalo cosplayer itu lebih 'welcome' sama dunia apa aja (misal dance, band, dll). yang freak itu biasanya 'penggila anime tapi bukan cosplayer' *ini apaan deh* bukannya belain cosplayer sih hahaha... cuma emang cosplayer itu nggak semuanya freak, jadi jangan takut sama cosplayer, hahaha walaupun kadang mereka emang asik sama dunia mereka sendiri, tapi itu cuma sekali-sekali kok. hahaha...

malah orang kayak sayalah yang 'mungkin' lebih pantes dibilang freak gara-gara cinta sama Sasuke Uchiha (tokoh anime) secara berlebihan dan nganggep dia hidup nyata *ups!*

tapi saya nggak gila *percaya ga?* -____- cuma ketinggian ngayal aja *sama aja ya* hahaha

okeee Marisa thankiss bahas ginian XD

Anonim mengatakan...

"karena kayaknya sewaktu kita nemplok dig eng gak eksis, maka semakin sering kita terlihat bareng mereka, maka makin kitaterlihat gak eksis. Gue merasa itu pikiran skeptis"
well, gue gak ngerti apa yang lo maksud dengan "skeptis" di sini.
Kemudian, kenapa lo selalu mengawali kalimat dengan kata "dan"? That's so annoying, rite?

Marisa Roti mengatakan...

Jane: iya, kita udah ngomongin banyak tauk. gue jadi kepikiran beberapa omongan lo jane. dan sampai sekarang gue memutuskan bahwa itu gak terlalu akurat..

iyua, kenapa sih komunitas bboy lagi eksis banget sekarang. bboy=gaol..

iya kan?

Rika: enggg, gue rasa agak eksklusif aja. tapi bkannya emang semua komunitas gitu ya? hahahaha. gue suka sama cosplay, gue ada ngefans sama beberapa cosplayer yang keliatan handal. mungkin lo kenal, gue agak gak into aja ke cosplay
dan sebetulnya ini pro dan kontra sih, dari beberapa orang yang gue survey baru-baru ini, setengahnya mengatakan bahwa anak-anak cosplay *katanya* kumpulananak-anak yang gak punya pergaulan di real world mereka. menurut lo?

dan setengahnya lagi *mostly cowok* ngomong: "cewek cosplay cakep2 gila, gue aja demen liatnya.."

Ano: thanks ya no masukannya, gue juga kadang pengen ngilangin kebiasaan "dan" di awal kalimat sih, soalnya itu menyalahi kaedah berbahasa indonesia banget. cuma lo tauk lah, kebiasaan. hahahahaha

Soal skeptis ya? ya lo sendiri melihat pernyataan itu menjurus positif atau enggak? kalo gue pribadi sih enggak. itu pernyataan dari sekumpulan orang yang terlalu berfikir negatif tentang geng gak eksis. *yang dalam kasus ini adalah gue*

Jane Felicia mengatakan...

@rika, setujuu, emang anak2 cosplay pada banyak yg lebih friendly/welcome sih..

@roti (di komen lo ke rika): "setengahnya mengatakan bahwa anak-anak cosplay *katanya* kumpulananak-anak yang gak punya pergaulan di real world mereka."

err, anak-anak cosplay = semua anak cosplay ;_; gw jg cosplay loh! HAHA, sial!

ga semua lah, tapi ada lumayan juga -_-

Anonim mengatakan...

sebenarnya bukan karena mereka cosplayer jadi kelihatan freak, tapi karena memang mereka yang mengidolakan sesuatu secara berlebihan itu yang keliahatan freak. Penggila korea2an, misalnya.
Mar, lo udah menyinggung pembaca setia blog ini yang ternyata cosplayer. Ahahaha

btw, aku setuju sama Ano di atas. Ahaha.
Btw lagi, 'skeptis' bukannya sikap yang selalu meragukan sesuatu, ya?

Marisa Roti mengatakan...

anonim: itu kan sekedar persepsi gue sayang.. bukannya Indonesia tercinta negara demokratis, dan sebetulnya kan tema gue ini gak bermaksud menyinggung siapapun. Kalau lo baca baik-baik dan lekat-lekat blog gue, gue sendiri ada mengatakan kalo gak semua anak cosplay freak. itu kan persepsi publik semata.

iya... skeptis=kurang percaya, ragu-ragu (terhadap keberhasilan ajaran dsb): contohnya; penderitaan dan pengalaman menjadikan orang bersifat sinis dan skeptis. *wikipedia*

Rika Priwantina mengatakan...

@Marisa: kayaknya tergantung orangnya juga deh kalo masalah real world mereka itu. mungkin emang sih kalo mereka lebih asik di dunmay, tapi ya itu tadi, nggak semua kayak gitu. tergantung juga hahaha.

@Jane: iya mereka friendly, tapi banyak juga cosplayer yang udah beken pasti keliatan agak 'gede kepala' lah, cosplayer juga ya? haha asik

Anonim mengatakan...

jadi mikir.
kalau cosplay Saint Seiya,masa iya harus pake baju dari bahan emas?

harganya apa gak mahal dan berat bajunya?

kalau saya si cenderung freak anime tahun 90an, tapi ga suka cosplay :D