Minggu, 30 Oktober 2011

Bukan Jalan-Jalan Biasa..

Dalam rangka memperbaiki selera fashion gue yang bener-bener parah, sebetulnya beberapa hari ini gue sedang dalam misi mencari-cari cara untuk jadi cewek yang, errrr minimal, bisa tampil rapih dan enak diliat. Kebiasaan keluarga gue yang selalu pake baju lancai *santai* entah mengapa jadi berimbas ke gaya berpakaian gue yang kaos dan celana jeans banget. juju raja, itu gak banget.




Di keluarga gue ada dua oknum modis. Engko gue dan enci gue yang pertama, sedang enci gue yang kedua, kata engko gue, sangat old fashion. Tanpa sadar, ternyata gaya berpakaian gue mirip-mirip dia. Gue merasa banget, gaya berpakaian mereka berdua yang modis itu merupakan imbas dari hasil pergaulan mereka dan tempat nongkrong mereka. Semakin banyak mereka melihat orang-orang seliweran dengan gaya pakaian yang oke, tentu aja itu terserap dengan sendirinya.

Oke, rumusan masalah yang kedua, gue baru dapet temen jalan baru, cowok, lucu, imut, namanya andri. Andri sendiri adalah anak yang eksis dan gaul di sekolah. Gue sendiri gak ngerti, yang jelas semua temen suka sama dia, meskipun sering ngeledek-ledek dia sampe-sampe dia sendiri ngerasa di bully sama temen-temen, tapi menurut gue dia gaul dan gampang disukai orang, dan sikap yang bagi dia kayak ngebully itu karena temen-temen sayang dia, buat gue.

Akibat gue sering pindah ke sebelah dia dan ngobrol hal-hal diluar konteks Indonesia dengan dia, kita bisa jadi deket dan nyambung. Dalam beberapa kesempatan gue jalans ama dia, kemarin kebetulan hari Sabtu gue kosong, dan dia juga kosong, dan kita seperti orang kesepian yang gak punya temen buat jalan. Dia nantangin gue buat ke PI, tadinya gue pikir bakal euw banget pergi berdua. Toh akhirnya gue menyetujui usul dia untuk pergi ke PI dan GI berdua dengan busway. Kita nyambung. Seperti biasa.

Gue masuk ke PI dan langsung melihat lambang Louis Vuitton. Gue hanya bergumam.. “Anjrit nih mall..” jangan bandingin PI dengan Emporium atau PV tempat gue maen gitu ya. Sebetulnya mall ini emang lebih oke buat kelas menengah atas yang demen shopping. Sesuai penjelasan Andri, semakin naik lantainya, semakin murah barang-barangnya, jadi gue dan dia puas-puasin windowshopping di bawah ngeliat-liat merek seperti Louboutine atau Tod’s. man…. Untuk hari ini, gue bener-bener merasa jadi anak Jakarta. Ya, selama ini gue anak kampung!

Kita gak masukin salah satu dari toko-toko itu, aduh terlalu berat sepertinya. Jadi akhirnya gue dan dia memutuskan untuk masuk ke dalam toko paling “merakyat” di sana. ZARA.

“Ndri, baju yang ini bagus ya?” gue menunjuk baju lengan panjang warna coklat.

“Enggak. Enggak banget.” gue udah bilang selera gue dalam fashion buruk.

“Kalo yang ini ndri?”

“Aduh enggak, tertutup banget.”

Kenapa gue merasa Andri cocok sebagai penasehat fashion? Karena dia gaul dan banyak berinteraksi dengan cewek-cewek modis, otomatis dia tau banget apa yang bagus dan boleh di pilih.

“Ndri, kalo yang ini?”

“Baju lo tertutup semua ya, Mar??”

Ergh. Iya, gue minder. Gue rada gak suka pake baju yang terbuka. Sebetulnya gak perlu gitu juga ya? Gue masih belom pede dengan fisik dan penampilan gue. Itu satu masalah baru.

Seiring berjalannya waktu, gue mulai bisa menyesuaikan selera gue dan dia, pilihan kita mulai sama. Dia juga banyak ngasih komentar untuk cewek-cewek oke yang kita lewatin. Gue merasa, gue belajar banyak pada hari sabtu kemarin, meskipun kaki gue sampe melepuh saking pegelnya. Gue jarang jalan banyak, satu-satunya hal yang gue sukai setiap jalan-jalan Cuma satu. Nongkrong dan ngobrol.

Itu pengalaman yang memberi gue banyak pelajaran tentunya, terutama dalam hal fashion. Gue
sendiri juga jadi terbuka dan melihat banyak style orang-orang menengah atas. Keren banget. gue juga sempet ke EX dan ngeliat-liat anak-anak muda yang kece-kece. Gila, sampe ngeces-ngeces aja gue liatnya. Woghhh…

Perjalanan kemarin memberi gue dua motivasi baru!

1.gue benar-benar harus mencapai gaya hidup menengah atas dengan kemampuan financial gue, supaya kelak gue bener-bener membeli sepatu bersol merah *Christian Louboutine*, dan fitflop jutaan bareng si Andri. Oh yah, jangan lupa Lanvin dan Marc Jacobs.

2.Gara-gara di GI gue ngeliat Live band yang keren abis, dan konon katanya dia nampil tiap sabtu malem dari jam 7 sampe jam 9, gue histeris sendiri dan bertekad. Skill musik gue akan sama dengan mereka! Keren!

6 komentar:

Jane Felicia mengatakan...

jangan lupa jelajahin hal baru yang ga kalah asik mar! kosmetik & skin care! :D MAC, MUFE, the body shop, skin food, etc.. ahaha

Fanfan mengatakan...

Boleh tuh, dipinjem penasihat fashionnya. nyokap gue udah ngoceh terus, katanya baju gue 'gembel' semua. =,="

Rika Priwantina mengatakan...

iiiih Marisa, hahaha konyol ceritanya :p dan ehm... cieee... langgeng ya Mar *ups

betewe Marisa ikut bedah kampus nggak?

Citra Rizcha Maya mengatakan...

Marissa wkwkwkwkwkwkwkwkwk, rasanya pasti nyesek yaaaaakkkk cuma bisa liat doank, tggu beberapa taon lagi, kita ketemu, shopping gila2an di Barneys NY, Luxury designer Clothing, hanbags, jewelry, shoes,perfume... kita beli semua, n say hello to Alexander Wang, Christian Louboutin, Lanvin, LV, Marc Jacobs, ma smua2nya, haha ngkhayal tingkat dewa dulu sekarang, moga2 k depanx benean pas udah jadi penghuni Upper East Side, hahaha

Marisa Roti mengatakan...

jane: betewe ya cantik.. lo napa gak ke empo beli crocs nya?????

oke sist. mehehehehehehe. gue sih gak mau liat2 doank, nanti gue kudu bisa beli

fan2: cari yang lebih mutakhir fan. gue lagi nyari stylist yang lebih mutakhir. hahahaha

rika: bedah kampus? apa tuh? kek open house? gue udah ada daftar di swasta. jadi cadangan kalo2 gak dapet ui rik./ gimana dengan lo?

citra: kak citrrrraaaaaaaaa!! kok bisa bisanya bertandang ke blog aku sih??? hahahahaha kaget deh jadinya.
sumpah. ngenes banget cuma bisa liat doank.. PASTI, harus bisa shopping bareng kita nanti...

Citra Rizcha Maya mengatakan...

hahahaha mangx ga boleh dikunjungin neh blognya?hahaha, ato gantian Marisa yg kunjungi blogq, hahaha, disini http://theuncensoredconfessionofsillydramaqu.blogspot.com/