Jumat, 29 Juli 2011

Wibawa, Satunya Berapa Duit, Ya??

Bukan gue mau sok keren atau sok sibuk, tapi hari-hari ini gue emang udah gak ubahnya wanita karir yang entah mengapa hampir gak punya waktu untuk diri sendiri, memenuhi kewajiban-kewajiban lain yang gue anggap sebagai prioritas. Tentunya sekolah bukan salah satunya. Errr ya prioritas juga sih, secara gue gigit jari ngiri ngeliat temen sekelas gue yang berprestasi dan dikejar2 sama humas universitas, supaya dia BERSEDIA ngambil beasiswa di univ yang bersangkutan. Gile abis man..



Betewe, dua bulan ini gue sudah menjalani kerja sampingan jadi asisten enci gue tercinta buat ngurusin pabrik, dengan iming-iming gaji kecil, dan jam kerja panjang, gue pikir gapapa. Lumayan aja gue ngerasain dapet gaji. Wekekekekek, lagipula, yang mo gue cari itu pengalamannya. Pengalaman di tinggal dan ngurusin karyawan. Lalu enci gue sudah mengancam dengan kalimat .. “Inget loh ya, kamu kerja gak boleh seenaknya. Harus bertanggung jawab. Dulu wktu cece kayak kamu, mo cuti jalan2 aja di caci maki sama si papa.” Gleks.

Gue gak merasa sekolah gue jadi terlantar sih, meskipun gue dapet shift malem yang artinya jam kerja gue dari jam 6 sore sampe paling lama jam 3 pagi, lalu hari berikutnya gue sudah harus sekolah. Dan gue memang sudah pernah mengalami tidur tiga jam, berangkat ke sekolah, lalu terlambat, dan disuruh skotjam. Well, gue rasa guru-guru sudah familiar dengan insiden terlambatnya gue ini. Huks.

Tapi gue pikir itulah konsekuensinya menerima tawaran ini. Gue rasa gue mulai rakus. Rakus peluang, dengan prinsip ambillah kesempatan sebanyak-banyaknya maka kamu sukses, lantas beginilah jadinya gue. Kehidupan dan kesenangan hampir terbengkalai. Karena pepatah nya orang sukses bilang, sekarang susah, nanti tinggal ongkang kaki, y ague pikir gak ada ruginya juga melakukan hal-hal yang belom pernah gue sangka sebelomnya. Contohnya, belajar jadi manajer. Bahasa kerennya sih gitu, ketemu karyawan-karyawan pabrik, dan gue kudu jadi mandor mereka. Ya bahasa kerennya manajer kan?

Dulu gue mikir jadi ketos itu gampang. Alah tinggal merentah, duduk, dan mengamati. Lagian gue udah pinter ngomong, modal utama ketua itu kan bisa ngomong dan rapat di depan. Apa susahnya? Gue juga galak kok. Gue bisa memarahi orang lain sesuka-suka gue. Pada akhirnya orang nurut juga sama gue. Ternyata pernyataan itu di bantah habis-habisan oleh pengalaman gue belakangan ini. Ya eyalah, dikata ngurusin anak monyet bisa kayak gitu??

Menghadapi orang-orang yang notabene berhidup keras, membuat gue semakins ulit menghadapi. Gak kayak enci gue yang bim salabim jadi bos, ngatur, dan semua orang hormat sama dia selaku penghasil uang mereka. Gue sendiri bingung dari mana enci gue mendapat pelajaran kepemimpinan itu. gue jadi terlihat minder kalo barengan sama enci gue, kayak ada awan mendung mengelilingi kepala gue, dan matahari di wajah dia. Jadi ibaratnya, karyawan2 itu serasa dapet pencerahan tiap ada enci gue dan dapet hardikan setiap giliran gue. Cih. Lama-lama sabar gue menipis deh.

Gue sudah mencoba berbagai macam tak tik sesuai yang di sarankan enci gue. Dari cuek, galak, sampe miss nyinyir yang suka nyindir. Gue masih belom mendapatkan satu kata itu. wibawa. Gue belom bisa meruntuhkan pertahanan orang lain dengan sekali delikan mata, atau membuat orang nurut hanya dengan satu kata. Well, enci gue juga belom sampe segitunya sih. Tapi minimal, bokap gue gitu. Penghambat gue adalah.. “Gue gak gaji mereka loh, mereka juga tau, gue ga gaji mereka. Yang gaji kan enci gue..” lantas apa yang membuat mereka harus nurut sama guee???

Nah ini tantangan buat gue. Gimana caranya gue punya wibawa, mereka patuh, dengan kesadaran, gue bahkan bukan bos mereka. Cuma mandor gitu loh.. kepala gue makin mumet aja bawaannya. Betewe, untungnya hari ini cukup santai, gue bisa ngeblog lagi. Ahaaaaa.. gue benar-benar harus mengeluarkan uneg2 terberat gue beberapa hari ini. Hingga detik ini kepala gue masih tersangkut mengenai wibawa dan wibawa. Aduh, gue sampe berusaha mengadopsi gilanya Bu Siska dan horornya Pak Her guru akuntansi gue yang unggul dengan wibawa mereka.

Oke, ini namanya praktek kerja dunia nyata. Buat gue, gak ada gunanya dengan anyo-anyo guru ekonomi mengenai manajemen atau kewirausahaan, tanpa gue merasakan dan terjun langsung kedalamnya. Ah gue pkir teori-teori yang gue pelajari di sekolah hanya akan jadi bullshit tanpa ada pengalaman.

Quotes buat gue kali ini. Bersyukur atas jalan hidup gue yang terlihat begitu terarah. Maksud gue, hal-hal yang gue dapet dan kebetulan-kebetulan seperti dapet kesempatan dan kehilangan kesempatan itu pasti mendukung suatu hal yang menjadi masa depan terbaik gue. Oke, HIDUP MARISA!

14 komentar:

Anonim mengatakan...

Yes!! Hidup Marisa.. :D

Rika Priwantina mengatakan...

"Ah gue pkir teori-teori yang gue pelajari di sekolah hanya akan jadi bullshit tanpa ada pengalaman."

setuju banget Marisa sama kalimat di atas (o_o)9
jadi... sekolah cuma formalitas hahahaha #gampar

Marisa Roti mengatakan...

rika: EMANG.. hahahahaha, selama sekolah kita-kita bentuknya masih gak karu-karuan gitu yah emang begini adanya..

kemaren temen cowok gue yang tajir cerita, sodaranya bilang praktekin ilmu eko di kuliah sama usaha dia beneran mah kayak langit bumi. orang bisa teori gak tentu bisa praktek, kalo lo udah tajir gara-gara usaha, buat gue, apa gunanya lagi teori?? wkwkwkwkwkwk

Anonim mengatakan...

Hahaha... Semua memang hrs seimbang. Kl km jd ketua osis gmn ya? *membayangkan
Km udh coba untuk sll tersenyum ke pekerja'a blm?
Km kl nyuruh mrk gmn mnt'a?
Salam kenal ya,lina

Marisa Roti mengatakan...

lina.. haiiii.. tenks ya udah mo visit ke blog gue..

enggak, jarang senyum.. takut gigi kering wehehehehe.. gue kadang becanda sm mreka sih, tp gue rasa itu yg bkin gue kliatan slengean n mreka gk hormat, tauk neh bingung kudu gmn.. ada saraann??

Anonim mengatakan...

Gw sih emng jrng senyum,kata tmn2 gw 'muka lo datar banget sih'. Boleh sih becanda tp kl lg krj tunjukin wjh serius. Tdk lupa kl mau nyuruh,bilang kata 'tolong'.
Kl dr pengalaman di toko sih ky gt
Praktek lbh menyenangkan ya?
Lina

Marisa Roti mengatakan...

hahahaha bukan seru lage.. sampe keblinger gue.. tp ini bikin gue satu langkah lebih unggul dr ank sma laennya.. ya secara mreka masih brkutat sm buku sedangkan gue udh d lapangan.
kalo tolong n trima kasih udh psti, tp gue ttep btuh kharisma..

wah bagus jg udh pnh bljr ngtur kryawan d toko. tmn gue kmren tuh wktu lburan bntuin bpkny d tanah abang, pdhal dy tajir bgt loh, tp mau ky gtu.e.. tp ini bikin gue satu langkah lebih unggul dr ank sma laennya.. ya secara mreka masih brkutat sm buku sedangkan gue udh d lapangan.
kalo tolong n trima kasih udh psti, tp gue ttep btuh kharisma..

wah bagus jg udh pnh bljr ngtur kryawan d toko. tmn gue kmren tuh wktu lburan bntuin bpkny d tanah abang, pdhal dy tajir bgt loh, tp mau ky gtu.

Anonim mengatakan...

Kalo kharisma mah anda perlu berkutat lbh lama dgn lapangan. Nanti pst dapet sndr kok kecuali emng udh ada bakat hehe
Itu toko ortu,kan dr kcl udh bnt jd pny pengalaman.
Hebat dong tu ank,pdhl tnh abng kan sumpek abis. Di osis jd apa?

Marisa Roti mengatakan...

jadi pohon! menaungi osis lain yang sibuk kesna kemari biar gk kpnasan. nyahahahaha
gue seksi bela negara, tuh krjaanny klo ad urusan keluar ky studytour, campusvisit gtu2.. *suwer, cm skola gue yg ad jbatan ene..*

is, sumpek2 kalo jual beli d toko sana y kyk tmen gue tuh.. bokapny toko tana abang, sukses bgt. duit gampang.. ckckck.. keren deh.

Anonim mengatakan...

Di skul gw ada kl gak slh,tp tgs'a beda. Tgs'a bag ngurus upcr n hr nasional *libur nasional gak termsk ya wkwkwk
Lu kls 2 ya?
Mau ikt cepet tajir juga gak? *devil

Marisa Roti mengatakan...

lah ente masih sekolah??? enggak deh pasti udah kerja.. iya gak?? nyehehehehe..

hnggg itu jg tugas bela negara, sm ngurusin visit2 gitu. gk tw, kykny tuh krjaan d tambah2in..
lo ad tips kaya cepet?? entar kalo nggk brhasil gnti rugi ya.

Anonim mengatakan...

Enak aja udh krj,ane tua bgt dong.
Wah,sk main sm yg udh krj ya wkwkwk.....
Jbtn yg plg enk itu adalah jeng jeng jeng... wakil ketos
buat ja narkoba 5kg, 1 thn gak sah krj huahahaha....*cpt kaya loh

Marisa Roti mengatakan...

betewe, gue kelas tiga lagi cin..

hak? maen ama yang udah kerja? ogah deh. gue biasa maen sma apo apo tetangga, suka diajakin men gundu pake tongkat kaki. seru deh cin..

hngggg... iya sih. hahahahahaha. kalo ada apa2 mana ada kesalahan buat wakil, pasti buat ketos.

dah elah cink... dosaaa.. udeh mo puasa!!!!

Anonim mengatakan...

oalah,kls 3 toh. Nanti mau kuliah dmn cin?
Seru dong,aku ikt dftr buat main dong.
Kan pas bgt udh mau puasa,indah'a berbagi tips di bln ramadhan ahahahaha....