Rabu, 13 Juli 2011

MOS M-O-S

Dengan alasan betapa pentingnya berita yang hendak gue sampaikan kali ini, gue update blog, dengan alaynya Cuma buat cerita, kalo dua hari ini gue RESMI jadi panitia MOS dan ngerjain anak orang di sekolah. Oke gue kayaknya gak perlu menjabarkan lagi ya betapa susahnya jadi panitia seperti, GAK BISA BERCINTA DENGAN BANTAL GULING SAMPAI SIANG. Well, itu hanya satu dari sekian alasan. Lagian, perlu gak sih gue juga cerita kalau suara gue yang indah ini harus gue korbankan membentak anak-anak itu dengan alasan, menjiwai peran sebagai senior antagonis, dan memenuhi skenario.



Atau, apalagi kita tahu ya, sepertinya junior-junior dua tahun di bawah gue itu merupakan sarangnya cewek-cewek sengak yang gue agak gak ngerti otaknya itu dibuat dari apa. Jangan-jangan dari udang ya? *kata orang kan otak udang.* hari pertama MOS benar-benar menghancurkan mud gue secara gue udah bangun jam 5 pagi dan berangkat kesekolah dalam keadaan gelap. Oh yeah, begini kira-kira peraturan-peraturan mos nya.

Panitia gak pernah salah. Kalau panitia salah liat peraturan sebelumnya. Gak boleh lebih tinggi dari panitia. Setiap ketemu panitia harus nyapa, pagi ci, pagi ko. Seragam rapih dan lengkap. Gak boleh kurang ajar, songong, atau ngetawain panitia.

Di MOS kali ini gue gabung bareng panitia SMP dan juga anak2 SMP satu yang juga di kerjain. MOS tahun ini sedikit berbeda karena ada campur tangan guru-guru, dan juga kali ini, kita ada 5 sesi yang gue yakin bikin mata mereka *termasuk gue* tambah sepet. Entahlah, dari SMA gue alergi dengan bangun pagi. Hebatnya gue bertugas jadi moderator untuk kelas “Free sex” yang kata temen-temen gue itu memang cocok sama gue. Jadi sepanjang perjalanan MOS di hari pertama itu, gue tidur saat sesi narkoba. Dan tebak apa saudara-saudara????

GUE TIDUR SEWAKTU JADI MODERATOR!

Maksud gue, tugas gue memang membuka dan menutup sesi atau jadi pembicara cadangan kalau-kalau si presentator ada halangan atau apapun. Oh yeah FYI, gue kebagian koordinator indoor bareng mister alvian, sesuai wejangan dari senior gue yang terdahulu. Gue harus aktif di osis, dan jangan jadi anak pasif. Karena tadinya gue juga udah gak mau MOS, karena di paksa, jadi pasrah, ya sudahlah, apa daya.

Oke, balik ke kasus tadi, sewaktu gue udah beres membuka, si presentator buka sesi tersebut. Lima menit pertama, gue masih melihat wajah-wajah sumringah mereka yang mendapat topic menarik ini. Sepuluh menit kemudian gue tahu, dalam suasana yang kayak gitu, gak perlu lima menit bagi gue untuk terkantuk-kantuk dengan mulut mengaga dan ileran. “Ayo mar. jangan tidur!! Lo gila, lo ada di depan kelas, Man! Mo ditaro mana tuh wibawa kalo lo tidurrrr???” begitulah kira-kira gue mensugesti diri gue sendiri. Karena kebetulan memang gue duduk di sebelah si pembicara yang berarti di depan kelas, di depan para junior. Ah… nanas.

Tapi toh akhirnya gue tidur juga. Sebodo teying deh, gue taro di kantong aja tuh wibawa. Mata gue sepet banget, ya sudahlah akhirnya gue menutup mata pake tangan, di menit berikutnya kepala gue godek-godek kayak patung hokben, gaya berikutnya bisa tiba-tiba gue kebangun trus ngeliatin pembicara trus ngeliatin peserta, trus tidur lagi. Sampe akhirnya gue bangun wktu ditanya si pembicara ada lagi yang mau di tambahin atau enggak.

Gue menjawab dengan mata setengah melek, dan mulut yang masih nganga, lantas gue tersadar. Kalo gue masih sesi. Akhirnya kayak robot lagnsung aja gue bangun dan nanya apa ada pertanyaan atau enggak. So far, acara sesi sesi ini berjalan lancar selain di hari pertama itu. dan ternyata terjadi sedikit konflik, banyak junior gue yang update status jelek-jelekin panitia. Gue jadi mengingat masa lalu, dimana angkatan gue pun juga begitu. Sedihnya mereka, panitia kita langsung print out saksi elektronik itu dan dilaporin ke guru yang dalam kasus ini juga bertanggung jawab. Habis lah mereka2 yang di sebut namanya ke bombardir oleh bu siska.

Penutupan berjalan lancar, yang gue kaget satu cowok aja. Anak baru, badannya gede, item, dan sangar. Dia juga ikut ngatain kita di facebook, dan sewatku ada sesi maaf-maafan, tiba-tiba dia maju lalu NANGIS. Gue agak lucu aja liat cowok stereotype preman gitu nangis sambil meluk-meluk panitia2 cowok gue. Tapi gue akui dia cukup gentle. Acara kita akhiri dengan hati tanpa dendam dan segalanya yang kelihatan berjalan baik.

Meskipun di siangnya, si Lukas ada ngebentak satu cewek yang juga jelek-jelekin kita, dan dia berani bentak satu panitia cowok gue lagi. Tapi toh begitu si Lukas buka suara, tiba-tiba dia gemeteran, lalu kalah dengan telaknya. *ya eyaaallaaaahhh… helloooo ini Lukas boy yang bentakk* sebetulnya insiden seru di pagi hari ini gak gue liat sih. Gara-gara ketelatan bangun dan rada pusing ngaret sampe jam 9. Oke, gue memang bukan panitia sesuci itu. minimal lumayan aja hari pertama gue dateng pagi-pagi.

Acara mos di hari kedua cukup menyenangkan, selain gue bisa ngerjain mereka dengan hal-hal lucu, dan konyol. Kita ada acara sedih-sedihan juga, lalu terakhir gue kembali senang karena ada junior yang ngasih coca cola waktu gue lagi aus-ausnya *aih, maklum lah senior favorit* enggak juga seh, sebenernya semua dapet minuman, dia kasih ke gue pasti karena iba, setiap ada junior lewat gue pasti bilang “Ih adek, asik lo ya minum. Nikmat, gue auuusss banget.” trus tiba-tiba dia bilang “Cici mau? Nih gapapa, usus aku bermasalah gak boleh minum coca cola..”

lalu gue dengan wajah ga enak. “Ah, enggak dek. Cici Cuma bercanda lage.. *ketawa mesem*”

“Serius ci, percuma aku gak minum juga..”

Sedetik kemudian. “oke. bener ya buat cici ya??? Makasih dek..” langsung gue renggut coca cola itu dengan penuh kemenangan dan mendapat ledekan iri dari yang laen. “Ih enak banget lo mar, minuman anak orang di palak..”

Cukup lucu dan seru bisa dijadikan satu pengalaman gue nge mos kayak gini. SMP jgua sih, tapi anak SMP masih pada polos dan nurut. Kurang berkesan. TWO THUMBS UP, buat panitia-panitia dan peserta MOS taun ini yang sudah menambah semaraknya panggung sandiwara sekolah kita. Prok prok prok!

2 komentar:

Jane Felicia mengatakan...

mar yg ngasih u coca cola cewe apa cowo?

Marisa Roti mengatakan...

ceweeeekkkzzz hahaha
napa emnk?