Jumat, 27 Juni 2014

I Miss You, Marisa Kecil 4 Tahun Lalu

Gue paham, salah satu keuntungan dari nulis blog adalah gue bisa backtrack masa lalu dan melihat seperti apa gue dulu. Gue melakukan itu subuh-subuh ini (fyi, gue libur dan ga ada kerjaan dan pengen bangun siang), gue benar-benar merefleksikan banyak hal dari diri gue yang sekarang pada diri gue yang dulu. Ternyata, gue jauh banyak berubah.


I don’t know wheter its a good thing, or not. Yang jelas, gue suka sama gue yang dulu. Entah gimana dengan gue yang sekarang. Gue melihat itu dari perspektif penulisan, gue bebas. Sepanjang ngebaca postingan gue jaman dulu, muka gue beneran deh udah kayak kudanil digulung-gulung kayak bolu. Manyun banget. Pokoknya najis banget gue itu dulu super alay.

Maksud gue, oke sekarang gue emang alay. Tapi sumpah dulu gue lebih alay. Dan alay gue itu luar biasa banget. Luar biasa alay. Gue bahkan gak punya kata-kata lagi untuk mendeskripsikan betapa jijik dan alaynya gue. (have you counted how many “alay” words in one pharapgraph? Iya segitu jijiknya gue sama alaynya gue dulu)

Sayangnya, terlepas dari kelabilan gue dalam hal menulis dulu adalah... gue suka diri gue yang dulu. Yang bebas, yang nyablak. Yang bisa ngomong apa aja tanpa gue pikir lagi. Yang bisa berteman tanpa harus mikir “apakah ada kemungkinan dia nusuk gue dari belakang?” anggaplah dulu gue gak percaya sahabat, tapi sekarang gue mulai bener-bener gak percaya sama manusia.

Anyway, iya itu skeptisnya gue. Sekarang gue mikir setiap kali nulis, “kalo gue nulis ini orang mikir apa ya tentang gue?” atau “kalo gue nulis ini impactnya apa ya ke diri gue sendiri? Entar dituntut sama undang-undang medsos lagi gue.” Dan sebagainya. Maksudnya, I don’t even know how or what to write anymore. Gue gak tau topik yang harus gue tulis pada hari yang bersangkutan meskipun ada banyak sekali kejadian pada waktu itu.

Gue takut.

Gue takut dijudge dari tulisan gue, gue takut tulisan gue memberikan kesan tertentu bagi orang yang baca, dan akan jadi bumerang buat gue. That’s why i miss the old me. Gue tau blog gue meskipun sepi tetep aja ada yang baca dulu. Dulu gue ga peduli deh sama pembaca sedikit itu, tapi sekarang gue peduli banget.
*makan tuh pencitraan*

Kedua, gue dan gue yang dulu. Sebut aja marisa kecil. Oke, gue dan marisa kecil itu seolah adalah dua pribadi yang berbeda. Dengan pemikiran yang beda, dengan cara bicara yang beda, dan gestur dalam menyikapi suatu masalah yang beda. Permasalahannya adalah, gue yang sekarang juga kagum sama marisa kecil dengan cara berpikirnya itu.

Itu berarti ada yang salah sama gue? Gue berharap ada mesin waktu yang bisa bawa marisa kecil ke masa depan dan jadi mentor untuk membimbing langkah gue. She’s such an adorable person. (enggak, ini gue ga lagi ngomongin diri gue sendiri, ini gue lagi ngomongin pribadi yang beda, jadi jangan bilang gue narsis because you have to admit that I am (was) adorable).

Gue inget banget jaman dulu, Cuma trigger kecil aja yang dirasa bisa jadi motivasi gue, itu artinya gue punya bahan tulisan malam itu. Sekarang gue lebih sering melewatkan hal-hal berharga di hidup gue untuk sempet menuliskannya ke blog. Padahal hal-hal berharga itu bisa jadi catatan penting buat kehidupan gue. Semangat gue beda, ada ini dan itu yang harus dipikirin sebelum melakukan sesuatu.

Sekarang gue ngerti apa yang diomongin sama “mereka” dulu. Iya, jaman umur gue 16 tahun temen-temen bergaul gue di dunia maya itu tante-tante semua. Anyway, gue ngerti kenapa dulu gue suka dapet surat penggemar. If i were them, i would have idolized myself that much dengan pemikiran sepolos dan seberani itu.

Tapi sekali lagi, kayaknya itu bukan gue. I’m losing myself, sesuatu yang mungkin orang-orang seumuran gue rasain. Sebentar lagi gue 20 tahun. Lucu gimana dulu gue bener-bener gak sabar untuk gak disebut “abege labil”, atau “bocah” atau bahkan “adek manis”. (despite gue gak kecil dan ga manis) dan meraih umur gue yang sekarang.

Well iya, gue masih dewasa awal. Masih labil juga, tapi gue beneran belajar banyak hanya karena satu malam gue kembali mempelajari diri gue yang dulu. Bahwa ada banyak hal yang terjadi selama 4 tahun yang emang bakal bikin lo berubah jadi yang sekarang. Entah apapun itu. Gue kangen sama orang-orang yang dulu udah bantuin gue nemu jati diri gue.

Ini, lebay. Dan gue gak yakin orang-orang yang gue maksud itu akan baca blog ini, anyway. Thanks fan-fan, ya okelah fan-fan semoga lo baca blog gue ini. Lo nemenin masa SMA gue dengan pemikiran aneh lo, semoga kita gak bakal pernah berubah ya.

Kopi, salah satu orang yang paling berkesan buat masa abege gue (iya, sampe ketika dia punya pacar. Mahahahaha), gila banget deh marisa kecil begadang-begadang demi ngobrol sama tante-tante yang satu itu. Pacarnya kopi, Kak Rae sosok adorable yang masih bikin gue berbinar-binar kalo denger namanya doank (apapun kata orang tentang doi sekarang, well you're a good person to marisa kecil hehehe). Kak Ning, duh kak ning kayaknya gak mungkin baca blog gue. Tapi itu ibu peri gue banget, kalo ada nominasi fairy god parent mungkin Kak Ning itu yang bakal gue pilih. Yang laennya gue lupa, ingetnya itu doank. Hahahahaha.

Jyu (anyway itu nama yang lucu dan berkesan banget ya), but i do love you until today. :’)

*semoga mereka tidak pernah menemukan postingan ini karena ini sangat memalukan*

“Terus napa lu tulis, kingkong?”

Soalnya gue gak puas kalo belum menuliskan gratitude gue pada mereka. Tapi gue berharap banget mereka ga baca. Anyway...

Segini aja renungan untuk subuh ini (GILA, PK 04.45 BOK!)

Oh! Buat lo abege di luaran sana yang masih seumuran marisa kecil (gue bilang kita pribadi yang terpisah!), selamat LO AKAN MENJADI SEPERTI GUE SEKITAR 4 TAHUN LAGI! HAHAHA. Gue ga punya nasehat sih. Jalanin aja masa abege lo itu. Asal jangan ngeseks, hamil di luar nikah, dan pake narkoba. Lakukan apapun sesuka lo. Karena suatu saat lo akan menjadi gue YANG APA-APA MIKIR! HAHAHAHAHA! WUGH!


Salam Roti!

9 komentar:

Rika Priwantina mengatakan...

Tertohok... Ter-to-hok.
Aku pun jadi kilas balik, Mar. Empat tahun yang lalu. Masih kinyik-kinyik. Suka-suka mau nulis apa aja di blog. Tapi sekarang beda. Nggak ngerti ini efek umur apa bukan. Yang jelas apa-apa musti mikir. Kasian.

Anonim mengatakan...

eh, kebetulan baca...

Marisa Roti mengatakan...

Rika: sepertinya ini efek umur kita deh, Rik. Eh tapi lo masih semanis dulu kan? ehehehehehehehehehe.

Anonim: astaghfirullah, sebel sama anonim. Siapa ya ini? T.T

Tiffany Frederika mengatakan...

Mungkin yang lo rasain itu kayak yang gue rasain pas gue inget-inget masa SMA gue dengan teman-teman dunia maya yang entah gimana kabarnya sekarang. Mungkin. Mungkin nggak.

Anyway, gue berharap sekali kita nggak pernah berubah, tapi manusia berubah, jadi lebih baik dan lebih buruk.

Seenggaknya sekarang lo bisa berpikir sebelum bertindak, kan?

Fradita Wanda Sari mengatakan...

Heiiii, aku juga udah mau 20 tahun ini dan udah lima tahunan blogging. Just wanna say I do feel you :')

Marisa Roti mengatakan...

fan2: Yep. i suppose so, gue sekarang banyak mikir sebelum bertindak, biar gimanapun tetep ada aja yang bertindak dulu baru mikir sih. hhahahahahaha

Fradit: Halo fradita. hahahaha. gila ya ternyata gak gue sendiri yang ngerasain hal ini.

Anonim mengatakan...

cie

Anonim mengatakan...

Good girl :) byk bljr dr mslalu ngbuat lu sdkit g ababil.... hiiii :p

Anonim mengatakan...

well, I never think you ever thought what you'd post here :D I prefer you had metamorphosed, not changed.