Jumat, 02 Mei 2014

Review: Amazing Spider-Man 2 (Very Gay One!)

Err, abaikan dulu judul di atas. Karena sebelum gue menjelaskan apa makna dari Very Gay itu, gue mau ngereview tentang Amazing Spider-Man 2 yang gue tonton barusan sama cici gue. Anyway, iya. Seharusnya gue ngerjain tugas sekarang ini, tapi godaan untuk ngeluarin uneg-uneg setelah nonton film ini terlalu besar untuk diabaikan.


Pertama-tama, film ini memiliki konsep cerita yang jauh berbeda dari Spider-Man  jadul yang pernah lo tonton. Anyway, kalo gak salah denger sebetulnya cerita ini lebih ngikutin komik. Diliat dari pacarnya si Peter Parker yang adalah Gwen Steffy. Gwen Steffy diperankan oleh Emma Stone kali ini, dengan rambut pirang yang emang jadi ciri khasnya di komik. And she looks totally gorgeus. Serius gue naksir.

Hal kedua adalah, yang meranin Peter adalah Andrew Garfield, si cowok ganteng yang gak keliatan culun sama sekali ini bener-bener lebih menarik daripada aktor dari Spider-Man yang dulu. Sebetulnya gue memang udah suka sama Amazing Spider-Man dari yang kesatu. Makanya sekarang ngebet banget pengen nonton yang kedua. Tapi sayangnya, setelah gue nonton versi kedua, gue tetep menjagokan Amazing Spider-Man yang pertama.

Ada beberapa hal yang bikin gue mengernyit aneh sepanjang film, sekaligus bikin gue merinding saking sukanya.

Hal pertama yang gue gak suka dari film ini adalah, terlalu banyak adegan picisan yang geli banget menurut gue. Iya geli banget. Gue emang tipikal penonton yang paling males ada romance di tengah-tengah film action yang negang. Iya, jadi kalo tiba-tiba abis adegan mobil meledak atau gedung yang hampir rubuh terus masuk ke adegan si Peter yang galau di balik jendela plus efek cahaya matahari. Itu. Males. Banget. Terlalu banyak adegan galau yang gak penting tentang hubungan Peter dan Gwen di sini. Iya Gwen cantik, iya gue demen. Tapi gak gitu-gitu juga. (sebetulnya untuk ketidak sukaan gue akan hal ini ada penjelasan lagi di bawah kenapa gue juga sebenernya suka sama adegan picisan mereka. Hehehe. I think i know the reason)

Hal kedua, terlalu banyak konflik dalam satu film menurut gue. Enggak masalah sih sebenernya, tapi entah kenapa gue ngerasa eksekusi adegan di seri yang kedua ini berantakan. Gue jauh lebih enjoy sama jalan cerita yang pertama. Ada errr. Kalo gue itung-itung sekitar 5 konflik sekaligus dalam satu plot cerita. Termasuk kegalauan Peter soal orangtuanya dan sebagainya.

Hal ketiga, yang paling obvious adalah karakter Harry Osborn yang gak lagi diperanin sama James Franco (I WANT MY JAMES FRANCO!). oh, mungkin karena di Spider-Man yang terdahulu karakter Harry yang seharusnya bukan pemeran utama malah terlihat lebih menarik daripada si Tobby McGuire yang jadi pemeran utama. HAHAHA. (-___-) anyway. Gue gak suka sekaligus suka sama karakter si Harry Osborn ini. Tapi... entar aja deh. Hehe

Terlepas dari tiga hal yang menurut gue agak aneh dari film ini, ada lebih banyak hal yang gue suka sebetulnya soal Amazing Spider-Man. Contohnya, film ini humornya dapet banget. Menurut gue ada faktor karakter Peter Parker yang humoris, easy going, dan slengean (despite he’s a genius, too). Jadi banyak adegan-adegan gokil selama pertarungan si tokoh utama sama musuhnya. Ini gue suka banget nih. Jempol banget buat Andrew Garfield.

Jelas jalan cerita yang lebih logis dan mengedepankan teknologi. Gak sekedar ada orang kegigit laba-laba terus jadi manusia laba-laba dan sebagainya. Jalan cerita di film ini terpusat pada kegiatan penelitian-penelitian yang terjadi di Oscorp Company. Jadi salah kaprahnya para orang-orang di Oscorp yang bikin kemudian malapetaka terjadi. Itu semua dijelaskan secara ilmiah. Di sini, peran orangtua Peter (yang udah die itu) memegang peranan penting. Karena perubahan Peter karena ada campur tangan bokapnya yang adalah peneliti di perusahaan itu (mau tau lengkapnya nonton aja. Gue aja pake ngantri mo nonton ini).

GUE SUKA ENDINGNYA! HAHAHAHAHA. Gue suka tragedi yang bikin cewek-cewek di bioskop pada nangis. Iyalah, kedengeran banget ada suara cewek-cewek narik ingus begitu ending. Betewe, kasih tau gak ya....... hmn, jadi Gwen... Sekian. Intinya kenapa di ending gue malah jadi suka sama galau-galaunya Peter soal Gwen di adegan awal adalah karena akan berhubungan sama endingnya. Dan mungkin, mungkin, kenapa ada adegan-adegan romantis picisan itu adalah supaya ending ini lebih greget. Lebih angst, lebih tragic. Gue suka nih. Tragisnya dapet banget. HAHAHAHA. Despite gue sangat suka sama tokoh Gwen, dan gue juga cukup keki kenapa endingnya jadi gini. Bahkan sempet ngarep, “Boong nih. BOONG NIH! GA MUNGKIN GINI! PASTI GUE LAGI DIKERJAIN SUTRADARANYA!”

Ternyata enggak, sih saudara-saudara sekalian. Jalan ceritanya emang beneran di bikin gitu. Dan gue beneran ngakak waktu denger cewek-cewek dalem bioskop pada nangis. HAHAHAHAHA.

Dan terakhir. GUE SUKA KEHADIRAN HARRY DI SINI! ITU GAY BANGET. Lo bisa bilang gue delusional dan sebagainya, dan mungkin gue emang delusional. Tapi kalo Harry sama Peter beneran jadian, itu bakal cute banget (langsung ngecek fanfiction). Anyway, ada beberapa alesan kenapa gue sampe bilang ada beberapa adegan yang sangat gay di film kali ini.



Harry Kangen

Akan ada adegan pertama dimana adalah pertemuan antara Harry dan Peter setelah 8 tahun lamanya. Ini gue emang delusional sih. HAHAHAHA. Tapi serius deh, gue ngeliat si Harry yang tiba-tiba concern di tengah-tengah meeting Cuma karena ada Peter dateng ngunjungin dia, terus tiba-tiba mereka pelukan. Cute.

Harry Mendadak Manja

Dan akan ada adegan dimana Harry minta tolong sama Peter akan sesuatu, maksud gue.  Emang ada ya cowok yang percakapannya kurang lebih kayak gini:

“Bro, gue hampir mati... Lo harus nolongin gue.”

“Sorry. Gue gak bisa.”

Dan tiba-tiba si cowok itu meluk si cowok satunya sambil bilang, “Please, tolongin gue. Please...”

THAT’S SO. Yeah. GAY.

Dan ada adegan itu dalam film ini. Tiba-tiba Harry meluk Peter karena dia mau minta tolong sesuatu. Maksud gue... Emang harus banget ya dia meluk Peter Cuma karena minta tolong.

adegan pelukan itu sebetulnya ada di sini (tapi ga nemu fotonya di google)


Electro is A Fanatic Fans

Bahkan berimajinasi Spider-Man adalah temen deketnya yang ngerayain ulang tahunnya. Belum lagi keinginan si tokoh jahat ini untuk diliat sama Spider-Man, meskipun ujung-ujungnya dia bakal jadi dendam dan sebagainya. But, still! Ada banyak tokoh cowok yang terlalu sentimentil dalam film ini dan sebetulnya kalo elo perhatiin, sedikit.. aneh.

Harry Osborn yang diperanin sama Dane DeeHann ini sebetulnya lebih menarik sama karakter Harry jaman James Franco dulu. Maksud gue, liciknya lebih berasa. Harry ngegambarin anak orang kaya yang licik, dan emang udah benci sama bokapnya. Contohnya pas percakapan Harry sama para direksi Oscorp waktu meeting. Dia kelihatan psycho banget. Dan menurut gue ini keren.

Tapi mukanya yang manis dan karakternya yang keliatan stroberi dibanding Peter, bikin imajinasi gue makin menjadi-jadi soal hubungan mereka berdua.

Kesimpulannya, terlepas dari beberapa kekurangan yang bikin gue gak suka. Gue tetep gak nyesel udah dibayarin 60 ribu buat nonton ini. (iya, dibayarin). Pertama karena effort untuk nonton ini di momen-momen dia baru keluar kayak gini itu patut diacungi jempol, kedua, karena gue suka Andrew dan Emma Stone, ketiga, karena gue sempet merinding sama beberapa adegan action karena suka.

DAN. Kayaknya sekian review yang sangat panjang dari gue. *seharusnya gue ngelanjutin analisis dan bukan ngoceh-ngoceh tentang ini*.


Salam Roti!

5 komentar:

Tiffany Frederika mengatakan...

Heheh. Pas banget, gue juga baru nonton Spiderman hari ini.

Gue pikir, cuma gue doang yang mikir adegan pelukan Harry sama Peter waktu dia minta bantuan rada aneh.

Anyway, gue suka banget sama endingnya. Gue suka sama Gwen, sih, tapi endingnya itu ending yang bikin gue ngerasa, "Nah, begini baru bener."

Sabtu jadi ga?

Marisa Roti mengatakan...

Tiffany: eh buset deh, fan. Lo jam 3 pagi masih ol aja? pas lo komen gue tidur. HAHAHA.
btw, fyi, Andrew Garfield masa nyaranin si sutradara buat bikin spider-man ini jadi gay. hmmmnn. Pake ada si Dane Deehann itu lagi hahaha.

Trus kemarin gue liat adek lo yang kedua lagi di depan rumah, kampret cantik banget (oke, mar. oke).

Sabtu, kalo gak ke rumah bokap. jadi aja yuuukk. hahahaha

Tiffany Frederika mengatakan...

Boleh juga Spiderman jadi gay. Toh ceweknya udah...

Ya iya lah cantik. Kan ade gue.

Bb lu aktif ga sih? Gue bbmin ga dibales.

Tsaki Daruchi mengatakan...

Anjir lah begitu dibilang gay, Mar. Itu bromance tau. #bromancegariskeras #nggakmerhatiinpostinganloyanglain HAHAHAHA.
Lu gimana baca adegan Jangkar gue............... krik.

Marisa Roti mengatakan...

Tsaki: IM SO WAITING FOR IT!
APALAGI PAS LO BILANG ADEGAN UTHA SINGGIH BERANTEM. eh... maksudnya MUSA SAMA SAI. hahahahahahahahahaha. uthaaaaa!! buruan dikelarin jangkarnya!!