Senin, 20 Januari 2014

Jangan Pernah Sebut Nama Itu Lagi

Neraca Saldo, Laporan Laba Rugi, atau Biaya di bayar dimuka, apapun. Plis, jangan pernah sebut itu lagi di depan muka gue. Gue sudah memasuki tahap fall out of love sama Akuntansi. Gilak!

Gue ngambil kerjaan selama liburan, sesuatu yang gak pernah gue lakukan seumur hidup gue adalah... kerja sama orang. Sewaktu gue mengucapkan “Deal, satu bulan.” Rasanya gue pengen tarik lagi omongan gue, karena ternyata kalo kerja itu berarti.. 1. Lo bakal disuruh-suruh. 2. Lo ngikutin permintaan bos lo. 3. Lo harus disiplin.


Itu adalah tiga tantangan terberat buat gue karena.. 1. Disuruh-suruh sama bokap gue aja ogah, lah ini orang gak kenal pake nyuruh2. 2. Gue gak pernah nurutin permintaan orang lain, kalo dia bukan gebetan yang lagi pedekate. (seolah-olah gue punya) dan 3. Gue gak bisa disiplin.

Tapi setelah lo membaca dua paragraf di atas, lo pasti sadar betapa najis dan nistanya gue. Gue juga merasakan hal yang sama. Akhirnya gue menerima kerjaan itu dan berusaha untuk merubah beberapa hal dari diri gue. Sebetulnya gue punya banyak pertimbangan kenapa akhirnya gue mau nerima kerjaan itu, selain cici dan kokonya (yang adalah bos gue) cantik dan ganteng, terus anaknya lucu, juga karena gue pengen belajar.

1.       Disiplin dan dateng setiap hari untuk kerja
2.       Merendahkan hati dan menurunkan ego untuk mau disuruh, karena gue memang harus menukar usaha gue dengan gaji.
3.       Lebih teratur, dan teliti.
4.       Supaya gue gak kayak zombie obesitas selama liburan yang kerjaannya Cuma tidur, makan bakmi, tidur, makan bakmi, atau sesekali nasi warteg pake jengkol. Entahlah, di sekitar rumah gue Cuma ada makanan itu.

Soal lebih teratur dan teliti. Lo harus tau, kerjaan gue kali ini adalah pembukuan. IYA MAMEN! GUE NGERJAIN AKUNTANSI! Oke gak akuntansi-akuntansi banget, sih, ceritanya si cici baru beli program pembukuan, dan tugas gue selama sebulan ini adalah input semua data-data awal (yang lumayan banyak. Oke menurut gue banyak.).

Dimana kalo lo salah satu hal kecil aja, rasanya mata lo bakal mo copot, leher lo kayak mau patah, dan hati lo panas, sepanas roti yang baru keluar dari oven, dan gue gak lebay. Kalo itu punya gue, mungkin bakal gue telen komputernya tanpa basa basi saking gemesnya.

Dan tentu aja, seharusnya kalo lo membaca dua paragraf dan beberapa kali baca blog gue, atau ternyata kebetulan lo psikolog yang baca tulisan gue, pasti lo tau betapa gak telitinya gue. Gue gak tau apa yang salah, mungkin kalo sesuai teori psikologi, ada yang salah pada tahap anal di masa bayi gue sampe gue senista dan seselebor ini.

Gue bahkan gak ngerti kenapa nilai akuntansi gue bagus pas SMA, iya, gue beneran gak ngerti, kenapa ketika gue kerja gue kayak kuda kebanyakan masturbasi. Bawaannya linglung. Mungkin.... Mungkin karena ini baru pertama, dan gue baru mengenal produk-produk serta sistem perusahaan tersebut. *berusaha menghibur diri sendiri*.

Ya, gue rasa juga iya, sih. Karena ternyata pekerjaan seperti ini, ketika lo mau tekun, gak “yang penting cepet kelar”, tapi bersedia ngecek semua secara berkala dan TELITI. Seharusnya kerjaan lo bakal lancar-lancar aja.

Setelah beberapa minggu gue bekerja, tiba-tiba gue merasa sangat bersyukur telah (tidak sengaja) keceblos di Planologi. At least, jurusan gue dinamis, banyak perubahan, harus kritis, dan gak stagnan. Terutama, gak membosankan dan lo gak perlu ketelitian penuh. Maksud gue, ya data selisih-selisih dikit it’s okay lah. Gue masih gak kebayang bagaimana dengan mereka yang jadi anak akuntansi. Atau mereka yang IPA semasa SMA dan kemudian jadi anak akuntansi. (niat banget nyindirnya)

Betewe, setelah ngambil kerjaan ini, minimal gue bisa nambah-nambah budget buat nonton java jazz entar. YES AKHIRNYA CITA-CITA GUE NONTON JAVA JAZZ KESAMPEAN. *iya, nonton java jazz salah satu cita-cita gue, karena nontonnya sampe pagi dan gue harus nunggu dewasa, seperti sekarang ini* *menatap sinis kearah mereka yang nonton tiap tahun*

Hikmah dari postingan kali ini adalah:

1.       Gue kerja
2.       Gue nonton java jazz dari gaji hasil gue kerja
3.       Kalo lo orang selebor dan gak teliti kayak gue, udah deh, gak usah jadi akuntan. Jadi pengusaha aja, lo bisa manggil akuntan-akuntan lainnya.


Sekian.

4 komentar:

Tiffany Frederika mengatakan...

Jadi kerjaan lo udah kelar? Kita udah bisa jalan, dong? Tapi lagi pada banjir, sih...

Marisa Roti mengatakan...

boroooo! apaan kelar. duh.. ayok lah nanti pas gue sempet. ngahahahaha

Indar Meilita mengatakan...

Suka postingannya, Marisa.
Yah, begitulah dunia kerja. Disuruh-suruh orang, kadang disuruhnya nggak masuk akal, dan bikin rahang kadang nganga sampe lebar banget susah baliknya. Mesti amat disiplin, kalau nggak dinilai yang nggak2. Tapi asiknya, bisa dapet duit, dan nggak ngerepotin sapa pun kalau pengen beli benda2 aneh yang menurut kita nggak aneh. hag hag hag...
But, i do love to work. It... educates me. Plus, kerjaan saya HRD, jadi tukang ngomel2in orang yang nggak disiplin. Tapi tenang, saya HRD cantik, seksi, ramah dan tidak sombong. Suka nabung lagi... Dan baru aja berkurang setelah beli Sony Xperia terbaru. *please ignore--nggak relevant* Salam kenal ya, Dekkkk...

Marisa Roti mengatakan...

Meilita: Halo, Kak Lita. (older woman detected!) wehehehe, aku masih suka mengernyit ketika kerja dan untungnya sekarang udah enggak sih, kemarin cuma buat isi liburan aja. bener ya enaknya aku bisa punya duit sendiri dan berhak ngeborosin duitnya.
Btw, ini bloggernya siapa, ye? aku ngakak baca komen Kak Lita lohhh! *langsung ngestalk blognya