Minggu, 22 Desember 2013

Ular

Kedatangan gue ke rumah bokap minggu ini diiringi dengan kegaduhan orang rumah gara-gara ada ular yang nyangseng ke kamar bokap gue, dan gak mau keluar-keluar. Jadi, sebelumnya gue jelaskan seperti apa rumah bokap, rumah bokap gue relatif luas untuk ukuran rumah-rumah pinggir kota (pinggir banget), tanahnya luas, dan kayak hutan. Ketika gue bilang kayak hutan, percayalah.


Kayaknya udah berbulan-bulan gue gak pernah lagi ke halaman belakang rumah ini, kecuali dulu, waktu gue masih piara banyak anjing buat nemenin gue jalan-jalan ke belakang. Setelah anjing gue dijual satu persatu, dan halaman belakang makin gak diurus, jadi dibiarin aja kayak gitu. Rumput-rumputnya tumbuh gak karuan dan sebagainya. Gue udah yakin, mungkin ada puluhan sarang ular di sana. Beberapa kali gue kedapetan ular.

Insiden satu

Pertama kali gue beli rumah di sini, dulu dapur gue masih belum di gedein dan halaman belakang masih kerawat, ada ular ukuran sedeng, gak gede-gede banget, gak segede ular yang suka lo liat di film-film monster. Kalo ular gue segede gitu, mungkin rumah gue bakal gue komersialin, jadi yang mau liat ular mesti bayar.

Penjaga rumah gue reflek waktu ularnya mau masuk ke dalem rumah lewat dapur dilempar balok sampe badannya kebelah dua, abis itu disiram pake garam.

DAN GUE BARU TAU, MAN!

Ternyata gak ular, gak cacing, ga ulet bulu, kalo lo kasih garem, dia pasti kelojotan!

Itu... fenomena yang keren. Yang sampe hari ini membuat gue bertanya-tanya, kenapa film-film idiot yang suka nyeritain anakonda atau ular raksasa mesti dipusingin sampe segitunya. Yaelah men, lo tinggal guyur aja pake garem, entar juga anakondanya kelojotan. Atau kalo saran gue kurang keren, yaudah, lo kirim aja helikopter, terus lo timpukin aje anakondanya pake garem balok dari helikopter. *ini OOT banget, gue tau*

Insiden dua

Adalah ketika gue ikutan penjaga rumah gue nebangin pohon. Karena ceritanya Marisa kecil itu adalah Marisa versi lebih kepoh dari yang sekarang. (oke sekarang gue kepoh, tapi dulu gue lebih kepoh), gue suka banget nanya-nanya soal tanaman, atau apapun dimana gue bisa terus ngomong dan nanya. Tanaman kek, mancing kek. Waktu dia lagi nebang-nebang satu pohon kecil, tiba-tiba muncullah ular kecil warna putih dari selipan batang pohon itu.

Dan dia potong jadi tiga, ajaibnya adalah tiga bagian ular itu (meskipun kepisah) masih bisa goyang-goyang seksi. Dan gue serius, tiga-tiganya goyang-goyang, sampe gue berpikir ular itu akan membentuk ular yang baru. Dengan keterkejutan luar biasa, gue norak.

“Om! Kok tiga-tiganya goyang-goyang?!”

“Iya, ular emang begini. Matinya lama..”

“Bisa numbuh lagi gak, om?”

Omnya nyengir, tapi nyuekin gue. Maksudnya apa, deh.......... gue rasa itu pertanyaan paling kreatif dan paling imajinatif pada momen itu. Karena gue benar-benar percaya, ular itu bisa tumbuh lagi.

Kemudian ular itu dilempar kedalem empang, dan ada gelembung air yang gue rasa, ularnya dimakan sama ikan-ikan di dalem empang gue. (jadi dulu, waktu bokap gue beli rumah itu, dapet bonus empang yang banyak ikannya. Atau kadang pas gue mo sok keren, gue suka bilang, “di rumah gue ada kolam ikannya, loh”)

Insiden tiga.

Terjadi belum lama ini, waktu gue lagi ngunciin pagar, pas bokap pergi keluar rumah, tiba-tiba si ular melesat dari balik pot-pot bunga nyokap gue, dan lewat TEPAT DI SISI KAKI GUE. ASTAJIM!

Gue syok. Speechless, dan Cuma bisa nunjuk ke arah ular itu menyelinap di rerumputan. “Pa, tadi ada ular lewat di kaki saya..”

Kemudian reaksi bokap gue adalah. Norak.

Insiden empat.

Terjadi barusan, ularnya berani banget masuk ke dalam kamar, jadi sepanjang siang pintu kamar ditutup sampe gue dan cici koko gue dateng, dengan senter dan sapu, akhirnya koko dan koko ipar gue berhasil nangkep ular itu. Asiknya adalah.. kali ini ularnya gue foto.

Uler yang cuma selebar kelingking gue


Tapi ternyata panjang banget...


Bokap gue merupakan penganut agama Buddha yang taat, dan dia selalu percaya, semua hewan bisa hidup berdampingan sama manusia kalo sebagai manusia kita juga gak pernah ganggu mereka, itu kenapa kebanyakan ular-ular yang ketangkap sama bokap gue gak pernah dibunuh, paling parah Cuma digebah biar pergi dari dalem rumah.

Lo boleh ga percaya, tapi tikus-tikus di dalem rumah gue di kasih makan...

Oke itu sedikit aneh, menurut gue sampe hari ini itu aneh, tapi itu beneran.

Tapi memang dengan ular sebanyak itu di sekitar rumah, gak pernah ada anggota keluarga yang kegigit, (semoga gak akan pernah).

Dan sejujurnya sejak kecil, gue suka banget nonton film siluman ular, bahkan sempet mimpi punya siluman ular yang cakep dan pinter, jadi bisa bantuin ngerjain peer gue, gue pamer di sekolahan (maksud gue, bawa piaraan ular ke sekolah itu cukup... keren gak sih? Untuk ukuran anak SD ya..), dan bisa bantuin gue waktu ulangan. Tapi.. itu Cuma mimpi.

Oke meskipun gue masih berharap sampe hari ini, kalo siluman ular itu emang beneran ada. Minimal kasih gue yang good looking, please. *ketauanbangetjomblodankesepian*

Di tengah kerisauan hati karena sampe detik ini gue belum bikin cerpen bertema kota dimana deadlinenya adalah hari Senin, gue mengakhiri postingan gue sampai sini, dan mau cari ide lagi tentang cerpen gue.

Salam Roti!


5 komentar:

Lorisca Cessia mengatakan...

Loooohhh kok selalu kebetulan. Hari ini gue juga barusan eksis sama komunitas pecinta reptil, dan maen sama uler uler :3

btw, setau gue uler kelojotan karena garam (yg mencair) akan masuk di antara sisiknya, kena kulitnya, dan zat garam kalo kena kulitnya perih bukan main. (bacaan gue waktu SD, hehe)

Tiffany Frederika mengatakan...

Setau gue sih kalo cacing dipotong-potong masih bisa hidup, malah jadi makin banyak, tapi kalo ular kayaknya nggak?

Btw, udah lama banget kita nggak ketemuan.

Marisa Roti mengatakan...

icha: jadi selain model lo juga pecinta reptil? errr okeey.... menurut gue cewek yang suka reptil tuh keren loh. *gak bermaksud bilang lo keren, but yeaaah.... kinda*

fan2: iya? cacing bisa tumbuh? ini aja gue baru tau fan. hahahahaha.. emang lo kemanaaa?

Tiffany Frederika mengatakan...

Setau gue sih bisa, kalo nggak salah..

Kemana-mana. Hahah.

Anonim mengatakan...

kyaaaaaa lucu >< apalagi kalo ularnya warna warni xD

~tgb~