Senin, 02 Juli 2012

Individualis, Sinis, dan Egois. Korelasi Tepat..


Setelah melewati beberapa fase kehidupan, pada akhirnya gue menyadari satu hal. Bergaul dengan beberapa orang yang sempat melintas di kehidupan gue, topik berbeda, cara berbeda, hal-hal yang berbeda. Membuat gue menyadari suatu hal tentang diri gue.

Jaman SMA dulu, gue suka ngumpul. Apalagi kalo ngumpul bareng yang eksis. Percaya atau gak percaya, hukum alam dalam dunia SMA itu salah satunya, saat lo gabung bareng komunitas eksis lebih dari lima kali, biasanya lo akan dianggap salah satu bagian dari mereka, dengan kata lain, secara perlahan, kata eksis itu mulai menclok di jidat lo. Terlebih lagi, saat lo gak hanya membawa diri lo sendiri, tapi juga kefasihan lo bergaul, dan beberapa bakat lo yang lumrah terkenal di sekolah. Kalo gak olahraga, ya musik. Pilih aja satu.

Sekian tentang SMA, seperti yang sering gue bilang, gue gak punya temen yang bener-bener berarti semasa SMA, Cuma yang sekedar have fun aja. Gak ada alesan gue mau bergaul sama mereka kecuali, supaya gue gak terlihat freak-freak banget kalo sendirian, ataupun minimal gue ada sedikit pegangan waktu melewati masa-masa sulit di sekolah. Minimal..

Begitu keluar dari SMA, sedih sih. Gue juga belom ngerasain dunia kuliah sebetulnya, tapi sejauh ini, gue gak kangen siapa-siapa di sekolah. Entah temen sebangku gue, temen sekelas gue. Gak ada rasa menggebu untuk kembali bertemu dan bersua sama mereka. Toh selama ngelakuin semua itu gue jarang apa-adanya.

Gue individualis, biarpun suka terlihat di tempat rame, becanda, dan cenderung terlihat ekstrovert. Gue ekstrovert, tapi gue rasa ekstrovert sepertinya gak menjamin gue menjadi orang gelendotan kemana-mana sama temen. Dipikir-pikir. Gak ada korelasinya juga kali.

Gak gampang memaklumi sifat-sifat ngeselin dari seseorang, itu yang bikin gue males punya banyak sahabat. Kalo lo punya sahabat maka artinya lo akan siap nerima dia dan segala kekurangannya. Gue gak setoleran itu. gue sering, sewaktu sampe di ambang batas gue bakal langsung tereak-tereak dan mencak-mencak, gak jarang nyakitin orang yang bersangkutan untuk komentar menyakitkan gue atas sifat jeleknya. Gue cenderung nahan. Nahan segala komentar gue.

Why?

Karena gue gak perduli sama mereka. Gue gak perduli apa mereka bakal jadi orang yang baik atau enggak. Haruskah mereka berubah atau enggak. Gue gak perduli. Itu hidup lo. Kecuali sampe orang itu nyenggol gue. Kayaknya sifat gajah afrika gue yang suka lompat-lompat dan matahin pohon mulai keluar.

Seperti disuatu siang, seorang temen bercerita sama gue tentang dia dan temen-temen SMAnya yang bikin geng-gengan persis sinetron dan dikasih nama. Somehow, gue penasaran. Cara bergaul semacam apakah itu? kalo di sekolah gue, ada sih yang bikin geng-geng gitu, tapi… itu dianggap menggelikan dan cenderung bikin temen-temen lain anti deket-deket sama mereka. Terdengar, alay.

Temen gue ini memaknai persahabatan dia dan gengnya dengan begitu dalem, sampe mereka janji untuk ketemu di satu tanggal, di suatu tempat, kelak mereka dewasa. Gile.

Gue tercengang, tapi sekaligus merasa itu konyol. Semua orang punya cara masing-masing untuk memaknai persahabatan mereka, tapi mungkin bagi gue si individualis ini, persahabatan memang sesuatu yang menggelikan. Karena bagi gue, oke gue satu SMA, toh setelah gue sma, kuliah, gue gak bakal mungkin inget temen-temen gue lagi. mungkin gue inget, tapi itu gak menjamin gue akan tetep deket sama mereka seperti sekarang.

Susahnya itu waktu seseorang nganggep lo sebagai temennya, dan gue cenderung.. kompetitif. Maksud gue, gue gak butuh temen. Gue Cuma butuh orang yang berguna buat gue. Terutama di situasi-situasi kayak gini. 

Gue gak butuh curhat, biarpun kadang gue suka curhat, itu kenapa gue kadang gak suka kalo bergaul di satu orang dalam waktu lebih dari tiga bulan, biasanya mulai ada sesi curhat-curhatan. Lengser dari tujuan gue sebelumnya, kenapa gue mau kenalan sama orang itu.

Gue suka banget pernyataan bahwa kita ditakdirkan untuk menjadi dewasa sendirian.

Sendirian. Gak pake embel-embel.. eh kita geng cantik manis manja loh… kemana-kemana selalu bersama. Pake bando hello kitty berbundar-bundar warna pink, sarung tangan ijo, dan gibasan rambut yang selalu sama.

Itu

Euw

Banget

*mud yang nulis emang lagi kurang bagus*

Kedua, perihal curhat, curhat, curhat. Kalo bisa, rasanya pengen gue lempar gumpelan curhat itu ke tong sampah, gue injek-injek, terus gue bakar biar gak menuh-menuhin otak gue. Gue rada.. err. Muak.
Curhat yang selalu tentang si orang yang bersangkutan. Itu lebih lagi. pengen gue tereakin.. “Lo gak ada cerita lain yang lebih hidup yang bisa di bawa ke gue ya? Gue muak sama lo…” trus gue tereak kenceng-kenceng di depan muakanya.

Cuma sekali lagi, gue terlalu. Terallu apa ya buat ngomong ceplos-ceplos. Gue  terlalu takut mungkin, takut dapet cap menyebalkan. Gue dulu nyablak, sekarang, gue cenderung jaim, gak semua orang bisa mentolerir ke-ceplas ceplosan gue, dan gue sadar. Kecuali pas memang gue lagi dalem situasi muuudd banget saking gak sabarnya, rasanya pengen gue tembak pake peluru kata-kata gue yang bisa lebih sakit daripada ditimpa dugong mabok.

Apalagi akhir-akhir ini gaya ngomong gue makin menggelikan sama orang baru. Yang banyak icon2 smilenya trus ucapan terima kasih semanis madu. Ah eek. Geli.

Kayaknya sekian tentang kisah gue, rasanya udah gue pendam kalimat-kalimat ini sejak berminggu-minggu yang lalu, sampe akhirnya gue lontarkan. Well, selamat datang dalam dunia yang penuh kemunafikan, gue sebel, dan gue tetep maksa senyum di depan mereka, bersikap seolah gue adalah temen berbincang terbaik. 

Dan tanpa sadar, gue lagi ngebyangin ngejambak rambutnya, gue gunting sampe botak, dan gue jait mulutnya pake kawat. Biar diem dia. eugh.

Rasanya gue gak bisa. Demi tujuan mulia gue, demi potensi yang bertumbuh, dan demi.. demi setan dia berbakat. Gue gak menjilat, tapi sepertinya ada sesuatu yang bisa gue lakukan dengan bakat itu. terlepas dari rasa muak gue…

Betewe…

Gue baru sempet apdet, saking galau melulu mikirin tulisan yang gak kelar-kelar, najis. Dan gue mulai banyak kenal sama temen penulis. Rasanya menyenangkan.. *balik lagi ke paragraph atas* well. Gak selalu menyenangkan, yaaaa…… yang penting enjoy..

Sekian berita singkat hari ini… salam cium dari roti
Emuah…

10 komentar:

Rika Priwantina mengatakan...

akhirnya muncul juga mar. lama ga kepo kemari.

merasa tertohok sama postingan ini, umm lalala~

Fanfan mengatakan...

wow. Jangan-jangan u lagi ngomongin gw O.o

kadang-kadang gw mikir juga, apa kita bisa temenan karena cara pandang kita terhadap temen itu sama, atau malah kita saling mempengaruhi satu sama lain? Perasaan pas kecil kita nggak gini-gini amat. Inget Red Dragon?

anyway, hati-hati, marah bisa bikin u cepet keliatan tua.

Anonim mengatakan...

well, sebenarnya waktu lo ngasih komentar ke orang itu karena lo perhatian sama dia. haha. tapi balik lagi sih, itu komentar membangun atau menjatuhkan semangat hidupnya. hati-hati, Mar. ahaha
btw, lo nganggap temenan itu nyebelin mungkin karean lo berekspektasi lebih ke orang lain.
ada yang bilang expect nothing, appreciate everything" gak mudah, sih, tapi tetap bisa. lo gak akan tau seberapa bermaknanya orang-orang itu dalam perjalanan hidup lo sampe mereka menghilang. klasik.
salam damai! :D

Jane Felicia mengatakan...

marr marr, haha, gw mau komen apa yg ada di otak gw tapi bingung deh menuangkan ke kata demi katanya u_u

pertama kali gw baca, 4-5 baris pertama gw udah kaya mau triak2 : 'FAN FAN DIKEMANAIN WOII' ... i thought you guys were best friend x_x hahaha

trus makin gw baca kebawah, gw makin ngeliat hal yg tipikal sih, peer pressure, gw cm mau bilang aja, ati2 loh lama2 bisa ga jadi diri lu sendiri, gw suka sih the way you stay true to yourself, tapi kalo emang lu gamau dengerin curhat2 gausah dipaksain jg, just leave that person.. ahaha

trus yg ketiga, dulu gw jg orangnya rada individualis ky lu sih, smpe akhirnya gw ketemu best friend.. skrg sih gw jg lg ada sdikit mslh sma dy, selek2 gitu lah, jjur salah satu kekurangan gw yaitu kurang bisa nerima kekurangan orang.. haha, hmm, cm mau bilang aja sih opini gw, suatu hari nanti lu bakal ketemu orang yg bisa ngubah diri lu, lu ga bakal jadi individualis lagi, dan lu bakal nyadar betapa pentingnya seorang 'so-called-best friend'

sasyasoneself mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
sasyaa95 mengatakan...

satu yang gue tahu tentang sesuatu yang bernama SAHABAT "mereka hanya akan meninggalkan mu saat mereka mendapatkan sesuatu yang baru, sahabat lain, pacar ?? mereka dengan mudah akan 'MEMBUANG' mu ketempat sampah, seolah kau adalah barang yang tak berguna lagi baginya. seperti permen karet yang mengganggu pandangannya."
itu definisi sahabat menurut gue.. haha.. lo ma gw sama2 individualis ya ti.. hehe.. maklum, ABG labil... haha.. #ciumroti

Sukma Riyani mengatakan...

wow..aku gak nyangka kalau kamu ternyata individualis. Saat baca seluruh postingan-postinganmu, aku pikir kamu orang yang cepat akrab sama orang-orang dan senang berteman dengan siapa saja.

tapi semua orang memang punya pendapat dan cara pikir masing-masing.

dan kayaknya kamu lagi panas ya.. *kipas-kipasin roti biar dingin*

petir virtual mengatakan...

ini lo nggak lagi ngomongin gue kan mar? postingan lo gue banget deh *muntah pelangi :|

Marisa Roti mengatakan...

rika: ihhhh emang botol koka kola pake tertohok. hihihihii

fan-fan: anjir. gue jadi inget. red dragon, geng paling preman se-SD, yang cowoknya gede-gede, ceweknya serem kek gue. trus kalo ada apa-apa kita langsung pasang body ngajak ribut gitu. syereeeemmmm

ano: gue benci kalo ada yang komen pake anonim. trus ngomongnya ngritik dan panjang lebar. gue kan jadi gak bisa nyantet elu dari sini..

jane: iyaaaa, si cantik main ke sini. dan ngasih gue wejangan moral. somehow, gue ngerasa dalam beberapa hal, terlepas dari umur lo yang setaun lebih muda, gue ngerasa, lo kadang lebih bijak dari gue.
lets see, siapa tau gue menemukan belahan jiwa itu. hikhikhikhik

sasya: uhuk. gila sya, gue gak nyangka kita sama-sama individualis. karena gue pikir lo tipe empatis, yang suka berempati sama orang lain. ihihihi. kita masihs ama-sama labil lah keknya.. muuuuaaahh
salam cium buat sasya. hihihi

sukma: gimana ya, kemarin nih aku sempet ngomongin masalah inis ama temenku, jadi aku itu kayak dua lapis, dari luar, aku bisa jadi munafik, bisa keliatan perduli sama sekitar, bisa gampang bersosialisasi dan sebagainya, tapi sebetulnya, aku gak perduli sama orang lain. errr, atau kayak orang kesulitan atau apa, aku cenderung lebih selfcentris, semua hal berpusat ke diri aku sendiri. kamu baik, stay, kamu buruk, mending stay away. gituu..
cium sukmaaa. muah...

Marisa Roti mengatakan...

kelupaan..
petir: ngomongin elo??? enggak. emang kita sahabat kita temen? enggak.. lo kan...... pacar gue, belahan jiwa gue.............. :* hihihihihihihihihi....... dasar lo keren! bagi donk kerennya...