Minggu, 22 Mei 2011

Well, UI Maupun Bukan...


Gue dulu sekali berfikir masuk UI alias Universitas Indonesia itu segalanya, sebuah pencapaian yang bergengsi untuk diraih. Sesuatu yang gue jadikan ambisi abstrak. Denger UI aja bikin gue merinding, setiap kenal sama orang yang di UI gue pasti langsung nyamber kayak petir. Kebetulan, dulu ada seorang cowok yang ternyata baca blog gue dan message di facebook. Ternyata dia anak UI bertanya banyak lah gue ke dia. Menyenangkannya lagi, kita punya kesamaan. Gue Chinese, dia Chinese. Tapi gue lupa apa dia hokum atau jurusan lain.



Dia bilang masuk ui itu ga susah, sekalipun gue china. Menyenangkan sih dengernya. Tapi hari demi hari berlalu, gue semakin melenceng. Maksud gue, dari mana sih bergengsinya UI, memang universitas itu terkenal. Lalu apa? Apa jebolan yang lain gak keren? UPH? UPH itu punya biaya kuliah setinggi langit ke tujuh, kecuali lo dapet beasiswa. Lalu kemarin, seorang alumni sekolah gue yang masuk hukum ke singapur, untuk ikut court gitu. Well, gue rasa UPH pun bahkan sangatlah bonavit dan super bergengsi.

Mendukung moto gue yang sekarang. “Sekolah itu penting, tapi bukan yang terpenting.” Membuat gue berpikir ulang mengenai keputusan-keputusan gue hendak mempertahankan UI atau enggak. Satu UI itu jauh di depok. Gue gay akin bokap ngasih. Dua. Masuk UI itu akan membuat gue merasa asing dan tidak di rumah, karena kalangannya akan jauh berbeda dari comfort zone gue yagn sekarang. Gimanapun, untuk meraih sesuatu kita emang harus keluar dari zona nyaman memang.

Ngomong-ngomong UI, salah seorang temen gue udah berhasil lolos ke sana dengan menyandang predikat anak psikologi. KEREN GAK SIH? Buat gue sih keren banget, gue memang tau orang ini pantas mendapatkan itu, gue sendiri juga tau tingkat kepintaran dia, oh ya bayangin aja waktu pemilihan jurusan, pilihan dia berkisar antara, geografi, dan ilmu-ilmu ipa yang ga umum seputarnya. Mendengar kabar teman gue ini memberikan euphoria tersendiri buat gue. Ya seneng kalo teman lo seneng.

Jadi masalah penjurusan kali ini, gue ga mau stuck dengan pilihan yang terlalu idealis. Masih banyak pilihan lain yang patut gue sorotin. Gak Cuma UI, ataupun hukum. Maksud gue, hati gue masih ke hukum dan akan ngambil hukum membayangkan gue jadi pengacara sukses cukup bikin merinding sih. Tapi gue pikir strategi jadi pebisnis yang punya banyak duit lalu beralih ke hukum juga bukan ide jelek. Kan? Punya duit, punya power. Kalo punya power, semua tunduk, jalanpun semulus aspal jalan tol.

Betewe, agak ga nyambung dengan pembuka yang di atas. Adalagi seorang “kenalan” gue yang juga jebol ke UI tahun ini dan masuk sastra cina. well, gue gak tau ya apa itu jurusan itu cukup keren atau enggak, yang jelas sih temen gue ngomong begini.

“Lo kalo mau di UI, ambil sastra jawa aja tuh passing grade nya rendah.” huuhh??

Dan ternyata menurut informasi temen gue yang psikolog itu, sastra jawa emang passing grade paling rendah. Oke, gue mulai memaklumi hal itu karena pasti si orang ini begitu senangnya dapet jabatan jadi anak UI. Dan menurut penilaian gue, UI itu memang seperti sesuatu yang dia inginkan banget, jadi begitu dia ngeraih, ya tanpa sadar mungkin kata-kata yang menunjukan bahwa dia begitu hebat akan tanpa sadar keluar. Minimal, kata-kata dia itu yang membuat gue berpikir ulang tentang UI. Jadi kita ambil beberapa sisi positifnya yang setelah gue pikirkan berulang kali, kata-kata dia cukup memberi banyak masukan.

Satu, tentu aja gue gak menyangka kata itu maknanya gue bodoh dang a sepinter dia untuk ngambil passing grade yang setara dari dia. Jadi gue mengambil sisi positif, semua orang yang berhasil sedikit banyak akan jadi bersemangat banget dan ujung-ujungnya jadi songong. Itu jadi satu cerminan buat gue, bahwa gue harus tetap mengontrol diri gue saat sudah ataupun akan meraih kesusksesan. Gue sendiri pun mulai curiga, jangan-jangan gue pernah menjadi seperti dia dan bikin jijik teman gue yang jadi korban mulut songong gue. Sepertinya gue harus survey kembali sifat jelek gue.

Dua, orang seperti ini menjadi pengalaman. Semakin gue banyak bergaul, gue akan ketemu banyak sekali orang-orang yang mengeluarkan kata-kata seperti ini. Ya. Kalo kata nyokap gue sih orang jenis begini memang lagi banyak-banyaknya, mungkin bisa kita analogikan sama OKB (orang kaya baru) dan konglomerat. Well, gak perlu gue jelasin donk bedanya dua jenis itu apa? Coba tilik sendiri perbedaan sikap dua golongan itu.

Tiga, biar bagaimanapun, ada seorang temen nci gue yang juga kayak gini, tapi toh orang itu memiliki sikap yang baik dan santun. Dan sampe sekarang dia masih tetap lekat sama enci gue karena baiknya itu. anyway, gue belajar menjadi objektif dan optimis. Satu perkembangan yang baik banget loh.

Empat, ini dia. Terlalu bangga dengan UI melebihi apapun membuat dia menjadi senang bukan main. Itu hal yang bagus karena gue ikut senang dia mendapatkan apa yang dia inginkan. Tapi sekali lagi, elo bangga karena masuk UI lalu apa? Selain kebanggaan lo mengumumkan ke orang-orang “Gue lulusan UI” tapi selama gak ada tindakan nyata dari lo setelah keluarnya untuk meraih sukses yang selanjutnya, hmmnn.. gak ada artinya gue rasa. Berhasil atau enggak, ga ditentukan oleh jebolan mana elo, atau bahkan prestasi akademis lo selama hidup. Kecuali, otak karyawan. Ya ga heran, perusahaan sekarang nyarinya title dan ijazah. Lagian, gue gak bercita-cita jadi kuli orang kok.

Pilihan sekarang itu tergantung ke gue. Tapi gue lagi berfikir untuk masuk YEA (young enterpreuneur academy) dan tau gilanya apa? Gue ga akan dapat ijazah ataupun title selembarpun setelah mengeluarkan uang belasan juta. Tapi sebaliknya, dengan sistem pendidikan yang mengutamakan praktek, di jamin setelah keluar dari san ague akan menjadi pengusaha muda. Well, patut dipertimbangkan deh. berhubung enci gue pun juga nafsu masukin gue ke sana.

Hukum dan UI tetap lekat di otak gue sih. Gue masih belom lupa dengan keinginan gue untuk membuktikan ke bokap gue, masuk UI itu bukan kayak pungguk merindukan bulan. Ya sebutan apapun itu lah. Dan seandainya gue gagal. Masih ada tahun-tahun selanjutnya untuk mencoba toh..

12 komentar:

Ano mengatakan...

standing applauses buat pemikiran lu.

Ya, seperti yang pernah kubilang, mau lulusan UI atau lulusan SD bahkan gak pernah sekolah sekalipun, asal lu jadi konglomerat, siapa yang peduli?
Selama itu memang hasil usaha lu dari NOL!
Well, agak kurang setuju sih kalo materi dijadikan ukuran kesuksesan.

Dan lagi, mengenyam pendidikan di UI untuk kualitas ilmu yang lebih untuk Indonesia yang lebih baik *tssah* bukan cuma sekedar gengsi 'WOW anak UI'. Capedeh....

Marisa Roti mengatakan...

aduh, rasa rasanya gue kenal lo ya ano.. ahahahahaa
iya sesuai yang gue bilang kemarin, sebetulnya materi itu cuma satu faktor kesuksesan hidup aja sih, tapi buat gue yang sedang mendesak dan perlu di dapat ya materi. ahahaha

iyap!! makanya dengan pemikiran ui ibarat gengsi yang segitu susah diraih, sampe dijadiin tolak ukur kehebatan alumni yang ngerasa jago cuma karena masuk sana.. errrrr agak konyol ya sepertinya..

tapi kalo si anak psikolog itu sih emank jago deh masuk ui, tinggal minta trktir aj

Rika Priwantina mengatakan...

“Gue lulusan UI” tapi selama gak ada tindakan nyata dari lo setelah keluarnya untuk meraih sukses yang selanjutnya, hmmnn.. gak ada artinya gue rasa.

Marisa, ow ow Marisaaaa.. itu pernyataan di atas aku sunduuuuuul banget! (><)
malahan lebih parah lagi, banyak temen-temen aku disekolah yang cuma pengen pake 'jas kuning' -___- #dor
mikirin kuliahan dari sekarang ya? sama aja, hahaha.

semangat ya Marisa! :p :p

Ano mengatakan...

emang lu kenal banget sama si anak psikologi itu ya?
Salam deh sama dia
ahahaha

tapi temen lu si psikologi itu agak aneh ya, lu bilang waktu penjurusan dia milih ilmu2 alam yang gak biasa tapi malah nyemplung ke psikologi yang kalo di UI berada di bawah rumpun IPS.
Ahahahaha

lagi, geografi itu juga PSnya paling rendah kalo di rumpun IPA.
Tapi, balik lagi ke niat masing2. Dia milih itu supaya kemungkinan besar diterima dan bisa make jaket kuning *duuh..* atau dia emang bener2 pengen milih jurusan itu karna memang minat dan niat mulia.

Sori jadi numpang ngeblog :p

Marisa Roti mengatakan...

rika; biarpun gue sendiri gak mengerti makna jas kuning itu apa, tp thx ya rika hahahaha.. gue juga setuju sama pendapat gue sendiri..
ya pokoknya gue rasa kurang tepat lo menjadikan akademis sebagai gengsi. ga salah. btw, kalo kata cici gue nih ye, ijazah mah cuma buat nyenengin bapak emak doank.. *errr itu moto pengusaha tapi*

Marisa Roti mengatakan...

ano: sebagai teman dia, gue kurang tau ya apa segitu idealisnya dia memilih untuk niat mulia bla bla bla.. ahahaha, tapi yang gue tau.. dia memang punya ketertarikan buat psikologi. bahkan sebelom dia mendaftar di univ manapun, dia udah bilang pengen masuk psikolog, pun beserta beberapa pilihan lain juga yang gue bilang unik.

kalo masalah rumpun mah, gue malah pernah melihat fenomena anak ipa masuk akun!! jago gak tuh??
nah kalo tentang supaya dia make jaket kuning atau bener niat mulia, ya lo nilai aja dari komen pertama di blog ini. fyi itu temen gue yang gue sebut2.. hehehehehe...

Ano mengatakan...

kalo dari IPA ke akun mah biasa. Kalo dari IPS ke Kesehatan, itu sakit jiwa.
Ahahahaha

btw, lu merasa gak sih kalo orang yang komen 1, 4, 7 adalah orang yang sama?
GAHAHAHAHA

Anonim mengatakan...

sama dong, gw juga punya temen anak II jurusan psikologi.

Anonim mengatakan...

bener mar
gw jadi sadar berkat lo
dan gw ga jadi masuk uijadi masuk ui

Marisa Roti mengatakan...

iyaa

biarpun gue rada gak ngerti kalimat lo, ya selamat yaaa..

Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Haters is always like your shadow mengatakan...

Sebelum memutuskan memilih jurusan apa ada baiknya kaka mengobservasi apa cita-cita dan tujuan hidup kaka :)
UI bukan tujuan, UI ataupun universitas lainnya adalah sarana untuk mencapai tujuan tersebut.
misalnya kita mau jadi dokter, ya masuknya ke fakultas kedokteran bukan ke teknik. kalo kita mau jadi pengacara ya masuknya ke fakultas hukum bukan ke fisip :)
hehe itu sedikit opini dari saya