Selasa, 30 Mei 2017

Ngekos

Hingga hari ini, sudah terhitung 9 kali gue bayar uang kosan. Yang mana berarti udah 9 bulan gue ngekos. Things are simpler karena gue udah kerja dan bukan anak kuliahan. Jadi maksudnya gue punya gaji sendiri untuk biaya hidup gue sendiri. Ya emang sebetulnya cukup banget sih. Dasar guenya aja boros, jadi keabisan terus tiap bulan. Salahkan tokopedia dan ayam goreng bang aswin yang enak banget itu. Hmn, salahkan gue yang suka makan malem dan jajan malem juga!

Ada beberapa perubahan signifikan yang gue rasakan semenjak ngekos ini, berikut diantaranya:


Beli Makan Sendiri

Atau nyiapin makanan sendiri, anything lah. Biasanya di rumah udah ada nasi dan lauk, gue tinggal ngambil. Kadang minta diambilin pulak. Gue nggak usah mikir mau makan apa, tinggal nanya si Mpok Ati hari ini masak apa enggak, terus tinggal makan. Sekarang setiap hari gue harus mikir mau makan apa, terus beli dimana, harganya berapa, enak apa enggak ya masakannya, aduh mager kalo jalan, ah males mesti...

Cuci Piring

Awal ngekos itu, parah. Gue males melakukan segalanya. Apalagi udah pulang kerja bawaannya mau tiduran sambil main hape sampe ketiduran beneran. Jadi tiap abis makan gue nggak pernah cuci piring, gue biarin piring-piring itu numpuk di atas meja. Sampe gelas kopi gue sempet jamuran. Gue hanya menatap acuh ke arah gelas berjamur itu lalu melakukan aktivitas gue seperti biasanya. Biasanya akhir minggu baru gue cuci piring. Ya anda bayangkanlah saudara-saudara.

Biasanya Jorok

Di rumah itu gue jorok banget, barang ga pernah tertata rapih. Kelar pake baju tinggal lempar. Kalo kamar kotor tinggal ngedumel, boro-boro nyapu, megang sapu ga ada sebulan sekali. Gue dibiasakan gitu di rumah, kata bokap gue, anak cewek itu yang penting belajar, sekolah yang bener, ga usah belajar bersih-bersih atau masak. Ya.. luar biasa saudara-saudara. Gue nggak tau nyapu yang bener itu gimana, megang sapu aja gue fales.

Gue juga terbiasa sama kamar jorok. HAHAHAHA. Jadi kalo kamar gue berdebu, ada kutunya, ada kecoaknya, ada setannya, yaudah, gue santai aja. Jadilah... kamar kosan gue kaya kamar kosan cowok yang ga jelas itu.

Gue mulai notice ada yang salah dengan kamar gue, setiap ada temen gue dateng tiba-tiba jadi pilek. Terutama Medi yang sensitif banget sama debu. Medi tiap ditanya, “Kamar gue kotor ya? Banyak debu, ya? Kok lo pilek?”

“Enggak kok, udah santai aja.”

Lalu dilanjutkan dengan bersin dan pilek semaleman, sampe akhirnya biasa Medi yang ambil sapu, terus nyapuin kamar gue.........

Ada yang salah di sini......

Hhhhhhh *mengambil napas dalam-dalam*

Akhirnya gue membiasakan diri gue nyapu sejak saat itu.

Sampai hari ini, setiap ada hari libur dan gue ga ada aktivitas apa-apa, maka gue nobatkan hari itu jadi hari bersih-bersih kamar, termasuk ngepel. IYA GUE BISA NGEPEL SEKARANG GAYS BISA GAYS! (Mengingat pertama kali gue ngepel pake porsteks dan dibego-begoin ama Mitha. HOW ON EARTH PORSTEKS ITU BUKAN BUAT NGEPEL HA?! ITU KAN JUGA BUAT LANTAI!)

Gue sampai ada di titik dimana kamar gue masih layak disebut sebagai kamar cewek sekarang. Meskipun tipikal cuek kaya gue. Ga bisa dibandingin sama kamar temen kosan baru gue yang cewek, yang masuk kamarnya aja bawaannya cantik banget. Tas-tas tersusun rapih, tempat tidur aja pake bed cover, terus ada pajangan pohon natal, boneka, di rak gantung. Yaudahlah... yang penting nyaman ya, kak.

Cuci Kamar Mandi

Sampailah kita pada bagian ternajis dari kegiatan ngekos ini........ Jadi kosan gue yang sekarang itu kamar mandi dalem, which mean... ya.  Gue harus cuci kamar mandi sendiri. Sebulan gue ngekos di sini, kamar mandi itu ga pernah gue sikat sama sekali. Sampe satu momen kayanya bapak kosan gue pernah masuk ke kamar gue dan nyikatin kamar mandi gue secara diam-diam pas gue kerja, saking ga tahannya. (Kata temen gue kalo kita kasih kunci, dia suka beresin kamar kita).

Lalu di bulan berikutnya, Medi udah nggak tahan sama kondisi kamar mandi gue itu. Dia memaksa gue untuk beli porsteks (nah this time I used porstex for the right purpose). Padahal beli sikat buat kamar mandi itu udah dari awal ngekos di sini. Sebulan kemudian baru gue mulai memantapkan hati dan niat untuk beneran nyikat kamar mandi. Di supervisi sama Medi.

“Nah, itu sikat yang bulet, lo buat bersihin klosetnya. Itu sampe ke pinggir-pinggirnya.”

“Aduh... dalemnya juga?”

“Iyalah. Justru dalemnya penting harus dibersihin.”

“Jijik laaahh.”

“Ya harus gitu, Mar.”

“Ah ga mau lah, jijik.”

“Yaudah sih, kamar mandi kan yang pake lo doank. Kamar mandi baru pula.”

“Aduh...”

“Buruaaaan!”

Lalu gue baru tau porstex bisa bikin kulit lo gatel dan perih. Ih najislah bersihin kamar mandi itu.

Akhir Bulan

Inilah esensi penting dari anak kosan. Adalah manajemen keuangan sendiri. Sumpah seumur hidup nggak pernah gue yang namanya ngatur keuangan. Nggak pernah khawatir kalo duit gue abis, karena gue bisa makan di rumah, konsekuensinya paling ga jajan. Gue ga pernah kaya temen-temen gue yang ngeluhin, “Anjrit, duit gue tinggal 50 ribu lagi. Sampe minggu depan. Mana cukup. Ahhh makan apa gue.”

Ya, well. Pada akhirnya gue mengalami itu juga, dan biasanya gue ngontak cece gue kalo udah mepet kayak gitu. Demi sebungkus nasi dan ayam penyet Bang Aswin. That’s why... Indomie sangat penting bagi kehidupan anak kosan seperti kita ini. Anyway, kekurangan kos gue yang sekarang adalah nggak ada dapurnya. Gue rencana mau bopong Rice Cooker dari rumah biar bisa masak indomie. Nyaahahaha.

Xxxxx

Anyway, selain konsekuensi dan pengalaman di atas yang gue rasakan, there are some perks of being anak kos, which are: gue bebas nyalain speaker kenceng di kamar, tanpa perlu khawatir ganggu siapapun. Gue bisa nonton pake speaker kesayangan gue. Bisa tidur dimana aja di kamar gue, atas kloset, di lantai, atas lemari, dalem lemari. Dimana aja, tanpa perlu ada yang komentar.

So, ya... Ngekos ini bikin gue jadi lebih mandiri mau nggak mau. Lebih tertata dan terorganisir. Karena kalo gue nggak berusaha gitu, kamar gue bakal jadi kandang ayam.
Jadi buat kalian pejuang kosan di luar sana...

Rajin-rajinlah cuci kamar mandi!


Salam Roti!

Tidak ada komentar: