Jumat, 20 Mei 2016

I'm Switzerland

It’s been long since the last time I posted something here. Sebetulnya ini karena dilema males buka laptop, asal lo tau aja. Laptop gue itu udah keyboardnya rusak (jadi gue harus colok-colok keyboard eksternal), baterenya rusak. Jadi kalo mau si Wang nyala gue harus nyolok dulu, nyolok keyboard. Duh pokoknya ribet kaya antrian sembako.


Bulan depan gue sidang. Jeng jeng. Abis itu, (yang mana adalah pasti) gue lulus. Keluar dari dunia perkuliahan jahanam ini. Lalu masuk dunia perkuliahan selanjutnya. Momen skripsi itu adalha momen dimana banyak mahasiswa terutama yang seperti gue ngerasa nggak guna se nggak guna, nggak gunanya manusia. Karena kegiatan buka laptop tapi ga ngapa-ngapain setiap hari.

Many things happened yang rasanya belom siap gue ceritain di sini.

Oh gue mau bahas soal... hmn. Pola pemikiran yang gue tanamkan pada diri gue sendiri akhir-akhir ini. Kalo kita baik sama orang, orang bakal baik sama kita. Kecuali memang pada dasarnya dia orang jahat. How to define orang jahat? Kalo dia manipulatif, suka menjatuhkan orang lain secara sengaja, dan nusuk dari belakang. But kriteria orang jahat di atas juga kadang bukan karena “pada dasarnya dia jahat”, tapi bisa jadi karena kondisi dan reaksi terhadap sesuatu dia jadi kaya gitu.

Intinya, selama belum ada indikasi bahwa manusia tersebut kaya gitu, dan gue baik, lalu dia baik. Berarti kita baik-baik aja. Dia nyebelin? Tapi bersedia bantu ketika gue butuh karena gue juga melakukan hal yang sama, then this person is okay. Dia suka gosip, tapi so far belum gosipin gue, karena kayanya dia nggak ada masalah sama gue, then it’s okay also. Dia gosipin gue karena memang ada yang salah sama gue? Yaudah, berarti ada yang perlu diperbaiki dari gue. Dia gosipin gue tapi gue ngerasa nggak ada yang salah sama gue, yaudah ayo kita duduk bareng omongin kenapa gitu.

Just like Shane’s sentence from Faking It. I’m Switzerland, neutral and expensive.

I despise drama. Though hidup gue penuh drama, tapi bukan untuk yang urusan kaya gini. Karena balik ke kalimat sebelumnya hidup gue penuh drama. I have problems, but not this kind of problem. Tapi gue mikirin, karena gue punya tendensi mikirin orang-orang yang baik sama gue, gimana cara ngebales mereka, at least kalo ga bisa ngebales gue nggak mau mengecewakan.

But don’t expect me to be included in such drama. Kalo gue masuk ke dalam drama gituan tanpa gue sadar, dan gue diomongin Cuma karena gue tetap stick sama pola pemikiran gue yang ga mau ikut-ikutan. Then fuck it. Who cares. Kalo dia baik, gue baik. Elo baik, gue baik. Elo sama dia berantem? Bukan urusan gue. Bukan kewajiban gue juga untuk memilih salah satunya. Kecuali Imas sama Eki berantem rebut-rebutan Michael Korrs diskonan (juliiiitttt), nah itu gue baru bingung karena dua-duanya temen curhat gue, nanti gue curhat soal gebetan jadi ga enak ga bisa curhat di grup yang bertiga. Lagian mereka cantik, gue bangga kalo punya temen cantik.

Gue suka becanda, selain gue sering di bully, gue juga suka ngebully orang (tapi lebih sering dibully karena kata mereka gue hina). Apapun yang lucu gue jadiin bahan sindiran, but really, nothing personal. Even ketika gue becandain seseorang di depan temen-temen lain pas dianya ga ada, gue tetep bakal becandain hal yang sama di depan dia, dengan kata-kata menyebalkan yang sama. Because I don’t have any tendency to be a bitch, atau cari muka. Atau muka dua. I don’t really have time for it also. Eh punya waktu sih, tapi mending gue nonton bokep ga sih daripada mikirin gituan?

Berada di dalam situasi dimana orang-orang sekitar gue saling membenci satu sama lain, tapi gue ngerasa mereka semua baik sama gue dalam proporsi yang beragam, though tetap aja ada yang nyebelinnya, maka gue berusaha menghargai semuanya. Dan mempelajari sifat jelek semuanya dari satu sama lain hahaha. (karena cewek kalo udah ngegosipin sifat jelek orang lain itu menyeluruh dan detil sampe ke bulu-bulu ketek).

It’s confusing for me of how to act. Tapi balik lagi, I don’t really give a shit if you hate each other but never speak about it. Urusan mereka bukan urusan gue. Asal gue jangan dimusuhin Cuma karena gue netral. Ya kalo gue dimusuhin, dibenci, disebelin gapapa sih, berarti udah ga jodoh. Because I learned a lot these past few years. Kalo benci jangan benci-benci banget, bisa aja minggu depan pas dia baik, kita jadi baik banget juga. People have their moment. Punya sisi “anjing”nya masing-masing. Jadi gue belajar memaklumi ke-anjingan manusia.

Sekarang udah ga jaman deh ngomongin siapa temen siapa musuh. Semua temen dan semua musuh. As long as masih nyaman, masih bisa saling bantu, berarti masih jodoh, masih temen. Loyalty kebentuk bukan dari “musuh lo, musuh gue juga”. Loyalty kebentuk dari hal-hal yang lebih dalam. Dan kadang luput dari perhatian kita. Selalu ada, nyaman buat cerita, ringan tangan, nggak menghakimi, terbuka sama keburukan satu sama lain. Kecuali orangnya emang nyebelin buat gue yaudah kita musuhin bareng-bareng. Xixixixi.

Tips gue satu, kalo kesel diomongin, jangan digosipin. Entar bukannya kelar malah jadi bangke. Buntutnya bau. Hehe.


Salam Roti!

4 komentar:

Tiffany Frederika mengatakan...

Tapi orang bisa bonding lebih erat kalau ngomongin orang yang ga disuka bareng-bareng, loh... haha rada oot, sih.

Anyway, semangat untuk ujiannya. Ayo ke McD =D

Marry Stefy mengatakan...

Makasih buat tulisannya kak

Sungguh menginspirasi

=))

Marisa Roti mengatakan...

Sama2 dek, such an honor banget nih dikomen penggemar Chairil Anwar. ckckck

Marisa Roti mengatakan...

Hahaha konsolidasi ya namanya kalo di sosiologi dulu. Asek. Trus kapan kt ktmu.