Jumat, 12 September 2014

Sudah Waktunya

Sembari mendengarkan playlist White Shoes and The Couples Company secara online (yang mana gue suka suka suka suka banget), dan lagi siap-siap bikin prolog untuk projek novel kedua gue (dimana tenggat waktunya seharusnya malam ini), gue pengen menceritakan beberapa hal yang dari kemarin nggumpal di otak gue.

Kayaknya bakal jadi postingan tipikal untuk memenuhi hasrat “how to motivate yourself by writing in your own blog.” Hahaha.

First thing first, ceritanya gue dapet junior baru anak 2014. Kemarin sempet ngadain acara bbq supaya bisa lebih mengenal mereka dan mengenalkan mereka pada senior. Di acara tersebut gue kenalan sama satu anak yang namanya Raisa. Enggak, bukan Raisa yang suka nongol di tv. Kalo kata Fardi ini Raisa yang kebanyakan njemur di puncak gunung jayawijaya biar deket matahari buat basking. Hahahaha. (Maafin kakakmu ya, Raisa *kalo baca*)

Si Raisa yang keliatannya dapet ilham setelah jemuran bertahun-tahun di puncak gunung sampe kulitnya eksotis seksi gitu kayaknya juga jadi dapet ilmu “tebak karakter”. Karena beberapa lama ngobrol, gak lama doi ngeliatin gue terus bilang, “Kakak orangnya mandiri, ya?”

Dibilang mandiri ya gue ngangguk-ngangguk najis lah, ya. Mandiri itu kan kata sifat yang positif untuk remaja tua 20an kayak gue. Depannya enak, belakang-belakangnya ga enak. Intinya dia menebak beberapa karakter yang bikin gue ngangguk keras karena setuju, mulai dari “suka sendirian biarpun seru”, “suka milih-milih orang”, sampe “gak peka sama sekitar”.

Kalimat terakhir yang menggambarkan sifat ignorannya gue kemudian mendapat sambutan dari seorang temen main di kampus, “Iyalah, iya banget. Makan aja ga peduli ama sekitar dia mah.”

Kampret.

Dari gue SMA, cara berteman gue itu selalu “Urusan lo, urusan lo. Urusan gue, urusan gue. Kecuali lagi pengen ngegosip, ayok kita ngurusin urusan orang.”

Gue memang bukan tipikal ke WC harus bareng sampe satu bilik dan dempet-dempetan. Gue juga bukan tipe makan aja harus ditemenin sama besties. Gue dan Fan-Fan sangat menghargai privasi masing-masing. Karena kita berdua juga ga suka kalo jadi needy dan di-needy-in sama orang. Jadilah kebiasaan gue selama SMA kebawa-bawa sampe kuliah.

Baru di kampus gue kembali menemukan hal-hal “needy” yang... erh. Gue lebih baik ga komen.

I don’t really know how to “bestfriend-ed” someone. Tapi sekuat apapun gue mengelak, gue harus mengakui ada (banyak) momen beberapa temen gue itu menunjukan kepedulian mereka sementara gue ogah-ogahan untuk peduli. Sifat jelek sih memang, contohnya selama masa kuliah gue sering banget defisit. Teman-teman gue itu, biasa tanpa pikir panjang kalo ngajak jalan:

“Jalan yuk, makan di sini..”

“Ga ada duit nih tapi.”

“Udah gampang.”

Mungkin momen dimana mereka sering nalangin gue dan jadi tempat sharing serta support kalo gue mulai males kuliahnya bisa dikasih pake tanda β (anggep aja itu simbol infinitive vertikal). Paranoia tentang “backstabbing” dan “gosip-gosip di belakang” tuh beneran deh. Bikin gue defensif banget soal diri gue sendiri.

Gue keliatan punya trauma tertentu ya soal masalah itu, padahal sih enggak gitu-gitu banget. Gue Cuma sering dengerin wejangan dari cici-cici gue aja kalo temen itu ga ada yang bisa dipercaya etc, etc. Wejangan dari orang yang berpengalaman itu kan biasanya mengandung alasan tertentu.

*Di titik ini udah males ga tau mau nulis apa lagi*

Hahahaha

audah segitu aja. Btw, sebelum udahan. Editor gue yang cantik dan baik hati akhirnya mau memberikan deadline untuk novel kedua yang udah dianggurin sejak berbulan lalu Cuma karena gue kagak mood (artinya mau ga mau gue akan dapat pressure untuk menyelesaikan novel tersebut). Annoying banget ya gue... emang.


Salam Roti!

7 komentar:

march flens mengatakan...

needy ya.... kalau ngadepin yang model begitu tu, dan sudah dalam stadium akhir atau posesive. make me eeerrrrr.... curcol dikitya... hihihi

Anonim mengatakan...

i got something to tell you..

Pas gue lulus smp, gue diwejangin hal aneh sama cici gue untuk jadi orang mandiri karena nantinya juga pas kerja kita bakal sendiri-sendiri gitu. Dan itu gue terapin pas sma,and you know what? I became really independent and get bunch of friends. Friends, only friends not best friends.

Gue baru sadar itu salah dan akhirnya cici gue revisi perkataannya karena ternyata emang bukan itu maksud utama yang mau dia bilang. Kalau ngomong nyesel, sih yah mau gimana lagi emang seharusnya usia gue itu yang cuma sekali seumur hidup harus gue maksimalin buat seneng-seneng dan ketemu temen-temen yang bener temen ka. Untungnya, gue masuk ke jurusan dengan jumlah orang yang dikit sekarang dan karena program senior *ugh, gue bener-bener ketemu temen, and now we learn to be loyal :)

Di tulisan lu yang sebelumnya tentang nyari pacar yang loyal dll, gue nemuin loyalitas di angkatan gue meskipun emang tetep ada privacy tapi kita juga tetep ada kepo dan nusuk depan belakang buat orang itu. Semua hal jelek masing-masing dari kita gue rasa semuanya pada tau.

Well, it's only a comment HEHEHE

Marisa Roti mengatakan...

fey: HAHAHAHA

Anonim: ini junior gue anak 2013 yang kalo PRE males duduk bareng sama gue ya? You put enough clue, deh. hhahahaha

Anonim mengatakan...

bukan :p

Raissa Fathona mengatakan...

kak, aku baca loh kekeke😵😵😏😏

Marisa Roti mengatakan...

ya eyalah lo baca, blog gue terkenal ginih...........
HHAHAHAHAHAHA.

ra fath mengatakan...

ah masa?? cari ini blog susehnya minta ampuun kali...