Jumat, 12 Juli 2013

Kutukan Nenek-Nenek Berpayung..

Jadi, karena beberapa waktu belakangan, gue lagi nyoba-nyoba nulis sesuatu yang bergenree “darah-darah-an” (andaikan genree sejenis itu emang ada. HAHAHA). Gue jadi download lagu-lagu yang bertema horor, dan sekarang nampang di playlist gue. Akhir-akhir ini lagu yang paling juara sih Dead Silence Theme, ituloh, yang main di film dead silence, boneka idiot yang bisa ngomong trus ngebunuh orang.


Ceritanya ide brilian gue untuk ngeganti playlist gue pake lagu-lagu horor ini karena otak gue yang mandek, dan cerita yang gue tulis horornya gak dapet-dapet. (menurut mereka-mereka itu), jadinya gue download lah lagu-lagu itu. (dan berakhir gue gak bisa nulis apa-apa gara-gara ketakutan sendiri).

Sebetulnya dari contoh kecil ini, gue ngerasa, mental gue lemah. Gue penakut urusan setan. Biar setan gak pernah ngapa-ngapain dan seumur hidup gue belum pernah liat setan. Tapi ngebayangin gue bisa liat setan, kayaknya kandung kemih gue langsung bergejolak minta pipis. Gak tau deh kalo sampe ngeliat beneran.

Dan sekali lagi, rumah gue itu serem. Serem. Ada spot-spot tertentu yang bisa lo sebut “sudut”. Oke. Banyak spot-spot tertentu yang bisa lo sebut “sudut” dan katanya setan suka muncul di sudut. Anyway, gue gak lagi mau ngomongin setan sih. Seperti biasa, karena ini malem, dan gue sangat terpanggil untuk random di sini.

Adalah ketika gue nulis suatu adegan berdarah tentang psikopat kecil klise yang suka lo liat di film2 ituloh. Yang ngebunuh binatang Cuma karena itu menyenangkan. Trus gue jadi inget masa kecil mengerikan gue, dimana dulu bokap gue pernah beli kucing hutan yang lumayan gede. Gue sendiri bahkan gak pernah inget kalo gue pernah melakukan sesuatu yang kejam. (dan selalu diingatkan.)

Contohnya gini:

“Ce, anjingnya temen aku katanya mau dioper ke orang.”

“Oh, iya ya?”

“Iya, kita mau miara gak?”

“Gak tau lo tanya si papa. Ngomong-ngomong gue jadi inget (PASTI INI PEMBUKAAN untuk mengingatkan dosa tak termaafkan gue semasa kecil), lu kan dulu pernah bunuh kucingnya si papa.”

Oke, jadi kejadian pembunuhan ini. (yang tidak gue ingat, entahlah, mungkin kepribadian gue yang lain yang keluar pada saat itu. Mungkin itu Marijan, kepribadian psikopat gue yang lain), menurut kronologis cerita mereka adalah.

Bokap beli kucing – gue suka kucing – gue uwel2 kucingnya – kucingnya gak suka gue – gue digigit – gue jadi gak suka kucing – kucingnya gue cekek sampe mati.

Mengerikan.

Sejak pertama kali kisah itu diceritakan ulang (sekitar gue SD, dan gue bener-bener gak ingat pada saat itu), sampe hari ini gue jadi suka berimajinasi tentang kejadian tersebut. Karena gue beneran gak inget, gue menerka-nerka.

Kejadian lucunya adalah, waktu gue SD dulu, gue suka jalan bareng satu temen cewek gue dari tempat les ke sekolahan. Nah, gue ceritalah kejadian itu sama mereka. Gue jalan di belakang nenek-nenek yang pake payung. (plis bayangin nenek-neneknya kaya di komik horor, plis..). begitu gue selesai cerita tiba-tiba si nenek itu nengok ke kita.

“Kamu bunuh kucing?” dengan horornya.

“Enggh.. iya oma, waktu kecil.”

“Jangan.........”

GIMANE JANGAN? LAH KUCINGNYA UDAH KOIT?

“Kamu bisa kena sial.”

“Ya gimana lagi oma?”

“Kucing itu binatang gak boleh sembarangan, orang nabrak kucing aja bisa kena sial.”

“Iya.. sih... saya juga.. gak inget.. oma.”

“Kamu bakal berat jodoh, keturunan kamu bisa sial tujuh turunan.”

Anjrit. Marisa kecil yang polos dan gak inget apapun tentang itu di kasih kutukan mengerikan dari nenek-nenek yang pake payung di siang bolong.

Untungnya kemudian percakapan berakhir sampe disitu, dan bukti bahwa gue berat jodoh belum bisa dibuktikan. (WELL OKE GUE JOMBLO, tapi kan gue masih 19 tahun boooyyyy!!)

Sekitar tiga tahun setelah itu, kejadian pembunuhan kucing oleh Marijan (kepribadian lain gue. Andaikan mereka ada, ha ha ha ha ha), yang tidak gue inget itu jadi bikin gue mikir. Jangan2 iya lagi gue berat jodoh. (amit amit amit amit amit amit amit amit amit amit amit).

Lagian, biarpun gue terlahir di tengah keluarga yang apa-apa nanya sama dewa, sambil buka buku ramalan, menurut gue, hidup lo, ya lo yang menentukan. Selama itu gak masuk akal. (Well ya, lo ngebunuh kucing terus berat jodoh. Okeeeeee... -____-) kalo sampe lo berat jodoh atau sial tujuh turunan, boleh deh lo cek apa yang salah dengan lo. Apa yang tidak beres dengan perilaku lo, sampe-sampe gak ada yang mau. (lagi ngomongin diri sendiri ceritanya).

Anywaaayyy. Gue mau lanjut nulis cerita berdarah tadi. HAHAHAHA.


Salam roti!

1 komentar:

Tiffany Frederika mengatakan...

Tenang aja, kuktukannnya ga masuk akal, kok. "Berat jodoh tujuh turunan." Kalo jodoh aja berat mana bisa punya tujuh turunan.